Senin, 19 Juli 2010 15:17 WIB News Share :

Sidang vonis Jodi Haryanto ditunda

Jakarta–Sidang dengan agenda vonis terhadap Jodi Haryanto, terdakwa kasus pencucian uang senilai Rp 32 miliar, ditunda. Alasan yang dikemukakan lewat pengacaranya, Jodi mengalami sakit sehingga tidak sanggup menjalani sidang.

Namun demikian, mantan wakil bendahara umum Partai Demokrat ini tidak melampirkan surat keterangan dokter seperti lazimnya penundaan karena sakit.

“Ini sudah sangat ada permainan. Sampai ditunda dua minggu tanpa surat sakit ditunjukkan ke hakim. Ini tidak boleh dibiarkan,” kata Eddy Hartawan, pimpinan Ormas yang meminta Jodi dihukum seberat-beratnya di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jl Ampera Raya, Senin (19/7).

Sidang yang dipimpin hakim Artha Theresia pun berlangsung singkat. Jaksa Nana Mulyana, yang terlihat lesu dengan nada suara pelan, memohon hakim menunda sidang. Jaksa sendiri tidak pernah menahan Jodi di rumah tahanan, meski tuntutan atas Jody di atas 5 tahun, yakni 10 tahun penjara.

“Ini akibatnya kalau tidak ada penahanan. Padahal surat tuntutan lebih dari 10 tahun. Seharusnya ditahan. Ini pasti permainan. Kami akan kembali dengan massa lebih banyak,” imbuh Eddy yang membawa puluhan orang pendukung berbaju loreng ini.

Jody Haryanto diseret ke pengadilan dengan pasal pencucian uang, yakni pasal 3 ayat 1 jo pasal 2 ayat 1 UU Nomor 15/2002 yang telah digubah menjadi UU Nomor 25/2003 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang.

Jody disinyalir melakukan pencucian uang pada saat menjabat Direktur Utama (Dirut) PT Eurocapital Peregrine Securitas (EPS). Modus pencucian tersebut dengan permainan di lantai bursa saham. Total uang yang dicuci mencapai Rp 32 miliar, sementara PT EPS merugi hingga Rp 80 miliar.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
PT BACH MULTI GLOBAL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…