Minggu, 18 Juli 2010 14:45 WIB Internasional Share :

Mata-mata wanita lebih tangguh hadapi tekanan dibanding pria

London –– Anna Chapman tampaknya adalah mata-mata yang sempurna: muda, pintar dan memiliki daya tarik mematikan. Dan Anna adalah satu dari ribuan mata-mata cantik di dunia spionase.

“Mata-mata perempuan seperti Anna Chapman menggunakan seksualitas mereka untuk tujuan mereka,” ujar Claire Thomas penulis buku intelijen Inggris berjudul Spooks: The Unofficial¬† History of MI5, sebagaiman dilansir media Inggris, newsoftheworld.co.uk, Minggu (18/7).

“Seorang wanita yang menarik, cerdas, bisa menjerat seorang pria dan membuatnya kurang waspada. Wanita itu akan mengubah mereka (para pria) menjadi takluk di tangan mereka dan mendapatkan informasi yang wanita butuhkan. Dia (wanita) tidak harus menggunakan seks – tetapi itu (daya tarik) adalah senjata yang baik,” beber Claire.

Claire menuturkan, agen perempuan memang kalah secara fisik dengan kolega laki-laki mereka.  Namun di dunia spionase, hal itu tidak masalah.

“Spionase lebih pada mengumpulkan informasi dibandingkan perkelahian semacam Jason Bourne (film spionase yang dibintangi Matt Damon-red),” jelas Claire.

“Bila terjadi sesuatu, agen wanita secara mental jauh lebih kuat dibanding pria. Mereka dapat menangani tekanan lebih baik dan tuntutan kehidupan ganda,” bebernya.

Claire mencontohkan mata-mata Jerman pada Perang Dunia II yang memiliki kode Mrs Amos, yang menyamar dengan baik di London. Bahkan suaminya yang dinikahinya selama 20 tahun tidak tahu dia seorang agen. Mrs Amos menyamar bekerja di Kantor Perang.

“Dia seorang wanita yang sederhana, setengah baya, tapi ia memata-matai orang-orang dan memberikan informasi kepada Nazi. Dia bahkan merekrut perempuan lain dalam operasi ini. Suaminya tidak pernah curiga sedikit pun,” ungkap Claire.

Ketika Sir Vernon Kell mendirikan Dinas Keamanan Inggris (MI5) pada tahun 1909, dia menyatakan bahwa agen perempuan harus “berkelakuan baik dan memiliki kaki yang indah.” Sekitar tahun 30-an dan 40-an, pejabat MI5 Maxwell Knight merekrut wanita-wanita seksi untuk menjerat pria-pria yang memiliki link Jerman dan Rusia.

Mata-mata yang menggunakan daya tarik seksualnya untuk menjerat target antara lain Olga Grey pada Perang Dunia II. Meskipun dia jatuh cinta pada target komunisnya, dia tidak pernah meninggalkan misinya. Ada juga agen Joan Miller yang menyusup ke Klub Kanan yang anti-Yahudi.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
PT. BPR Mitra Banaran Mandiri, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pilkada, Demokrasi, dan Hantu Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (17/01/2018) dengan judul Demokrasi Kita dan Hantu Politik. Esai ini karya Muhammad Fahmi, dosen di IAIN Surakarta dan Doktor Kajian Budaya dan Media. Alamat e-mail penulis adalah fahmielhalimy@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Tahun 2018 sering dijuluki…