Sabtu, 17 Juli 2010 20:22 WIB Solo Share :

TDL naik, Pedagang Klewer ketar ketir

Solo (Espos)--Kenaikan tarif dasar listrik (TDL) Juli lalu turut mengimbas pada usaha batik di Pasar Klewer. Bahkan, berembusnya kabar kenaikan tarif dasar listrik sudah memicu kenaikan produksi batik sekitar 20%.

Pedagang Pasar Klewer yang juga Humas Pasamuan Pasar Tradisional Surakarta (Papatsuta), Faizul Kirom mengungkapkan, kenaikan biaya produksi membuat harga batik juga merangkak naik antara Rp 1.500-Rp 2.000. “Beruntung, tertolong dengan liburan sekolah. Sehingga, permintaan juga ikut naik,” paparnya.

Meski demikian, dalam jangka panjang usaha batik bisa kolaps jika tak ada penyikapan. Salah satunya ialah terkait merangkaknya harga Sembako menjelang puasa. “Kenaikan ini tak bisa dilepaskan dari kenaikan tarif dasar listrik. Sebab, produksi garmen semua memakai listrik,” paparnya.

Parahnya lagi, lanjut Kirom, kebanyakan usaha-usaha batik selama ini adalah usaha kecil menengah (UKM) ke bawah. Dan naiknya TDL, jelas terasa bagi UKM batik. “Sebab satu-satunya sumber penghasilan UKM ke bawah ya hanya itu. Berbeda dengan usaha-usaha kelas besar,” paparnya.

asa

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Urgensi Mendesain Ulang Prolegnas

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (14/2/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universita Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com.  Solopos.com, SOLO–Sidang paripurna DPR di ujung 2017 lalu dibuka dengan laporan 50 rancangan undang-undang (RUU)…