Rabu, 14 Juli 2010 12:32 WIB Internasional Share :

Israel kembali robohkan rumah warga Palestina

Yerusalem–Israel meratakan sebuah rumah warga Palestina di Yerusalem timur. Aksi ini menandai dimulainya lagi aksi penghancuran rumah Palestina setelah berhenti 8 bulan akibat tekanan internasional.

Seperti dilaporkan Reuters, Rabu (14/7/2010), seorang fotografer Reuters pada Selasa (13/7) melihat satu keluarga Palestina mengangkuti barang-barang mereka dari rumah di Beit Hanina, Yerusalem Timur.

Sebuah eksavator Israel lalu merubuhkan rumah mereka, tanpa memperdulikan kedukaan keluarga pemilik rumah. Pemkot Yerusalem berdalih rumah itu dibangun tanpa izin.

Penghancuran itu kemungkinan besar akan kembali mengundang protes internasional. Yerusalem Timur dicaplok Israel sejak 1967, dan terus bermasalah terkait dengan nasib warga Palestina di daerah itu.

Ironisnya, penghancuran ini hanya seminggu setelah PM Israel Benjamin Netanyahu bertemu dengan Presiden AS Barack Obama. Netanyahu saat itu berjanji akan membuka dialog dengan Palestina terkait pemukiman di Yerusalem Timur dan masalah di Tepi Barat.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
PT.SEJATI CIPTA MEBEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Calon Tunggal dan Disfungsi Demokrasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (10/01/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universitas Sebelas Maret Solo. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada 2018 ini 171 daerah provinsi/kabupaten/kota akan menyelenggarakan pemilihan kepala daerah secara serentak….