Sabtu, 10 Juli 2010 12:47 WIB News Share :

Tifatul
infotement jangan adu domba

Jakarta--Menteri Komunikasi dan Informasi Tifatul Sembiring mengatakan pemberitaan infotainment harus berimbang. Ia mengharapkan, pemberitaan infotaimen tidak bersifat provokasi dan harus fair.

“Kalau menurut saya (infotainment) jangan sifatnya dalam tanda kutip mengadu domba, suami istri tadinya baik-baik saja, yang satu dipanas-panasi dan yang satu juga dipanas-panasi sampai bercerai itukan tidak bagus. Jadi ungkapkan fakta silakan saja, tapi jangan provokasi, jangan memanas-manasi,” kata Tifatul Sembiring, usai peringatan Isra Mi’raj Nabi Muhammad SAW 1431 H, di Istana Negara, Jakarta.

Menurut Tifatul, infotainment sudah menjadi peluang bisnis yang besar, dimana penikmat atau penonton cukup besar di Indonesia. Sementara terkait usulan Komisi Penyiaran Indonesia (KPI), agar Infotainment tidak termasuk dalam katagori sebuah berita, Tifatul enggan mencampurinya.

“Silakan saja itukan kewenangannya diatur oleh UU. Jadi silakan saja,” ujar mantan Presiden PKS ini.

Menurut Tifatul, dalam hal ini pemerintah tidak bisa turut campur dalam permasalahan atau rencana kerja KPI. “KPI itu kan komisi, pemerintah sebenarnya tidak boleh ikut campur ya, kepada kewenangan KPI. Mereka punya kewenangan dan batas-batasan,” jelasnya.

Ia juga mengimbau kepada seluruh media, agar selalu berimbang dalam pembuatan sebuah berita. “Secara umum seluruhnya kita himbau berita yang berimbang, tidak provokasi atau fair, kalau misalnya ada ini (pemberitaan)

dikonfirmasi,” pungkas Tifatul.

inilah/isw

lowongan pekerjaan
PT.Swadharma Sarana Informatika, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama Rakyat Awasi Pemilu

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (05/01/2018). Esai ini karya Ahmad Halim, Ketua Panitia Pengawas Pemilihan Umum Kota Administrasi Jakarta Utara. Alamat e-mail penulis adalah ah181084@gmail.com Solopos.com, SOLO–Pemberlakuan UU No. 7/2017 tentang Pemilihan Umum (gabungan UU No. 8/2012, UU…