Senin, 5 Juli 2010 13:03 WIB Ekonomi Share :

PLN peroleh pasokan 9 juta ton batubara

Bali–PT PLN (Persero) telah mendapatkan komitmen pasokan batubara kalori rendah (low rank coal) sebesar 9 juta ton per tahun dari PT Tambang Bukit Asam (PTBA).

“Mulai tahun depan mereka berkomitmen pasok 800 ribu ton batubara per tahun. Nantinya, akan dinaikkan menjadi 9 juta ton per tahun,”  ujar Direktur Energi Primer PLN, Nur Pamudji di sela kunjungan kerja direksi PLN di Bandara Ngurah Rai, Bali, Senin (5/7).

Rencananya 9 juta ton batu bara tersebut akan yang berasal tambang batu bara PTBA di Muara Enim, Sumatera Selatan itu, akan dibawa dengan kereta api milik PTBA ke Tarahan, Lampung. Setelah itu, BUMN listrik itu akan mendistribusikannya ke seluruh PLTU  di seluruh tanah air.

“Nanti oleh PLN didistribusikan PLTU yang butuh low rank coal. Itukan bisa dibagi-bagi ke PLTU Labuan dan Sularaya,” jelasnya.

Sayangnya, Nur Pamudji enggan menyebutkan berapa harga transaksi yang telah dilakukan antar kedua BUMN batu bara tersebut. “Tapi Harganya nanti akan dinego setiap tahun,” jelasnya. Nur Pamudji berharap pasokan sebesar 9 juta ton batubara bisa mulai masuk pada tahun 2012.

Sebelumnya, PTBA hanya menyuplai 6 juta ton batu bara untuk PLTU Suralaya. “Untuk yang enam juta ton itu  harganya sekitar US$ 680 per ton,” tambahnya.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
PT SAKA JAYA ENGGAL CIPTA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…