Jumat, 2 Juli 2010 12:59 WIB Internasional Share :

Serangan Nato tewaskan 31 gerilyawan Taliban

Kabul–NATO menyatakan, Kamis (2/7), pasukannya membunuh 31 gerilyawan Taliban dan menangkap seorang pemimpin militan setelah tembak-menembak selama empat jam di wilayah Afghanistan selatan yang bergolak.

Aliansi militer itu juga mengumumkan kematian pertama prajuritnya pada bulan ini setelah pada Juni korban tewas NATO mencapai jumlah terbesar.

NATO mengatakan, pasukannya meminta dukungan udara selama tembak-menembak yang terjadi di provinsi Helmand itu, yang meletus setelah gerilyawan menyerang pasukan di markas mereka dengan senjata mesin dan roket.

Pasukan Bantuan Keamanan Internasional (ISAF) pimpinan NATO mengatakan dalam sebuah pernyataan, pemimpin Taliban di Naw Zad di provinsi Helmand terluka dan ditangkap setelah pertempuran itu.

“Pasukan keamanan internasional dan Afghanistan menangkap pemimpin distrik Taliban Naw Zad dan membunuh sejumlah besar gerilyawan di distrik terpencil Baghran di provinsi Helmand bagian utara kemarin malam,” kata pernyataan itu.

Jendral AD Jerman Josef Blotz, seorang juru bicara ISAF, mengatakan, sedikitnya 31 gerilyawan tewas dalam operasi di Baghran.

“Selama kontak tembak empat jam, pasukan musuh berusaha menggunakan peledak improvisasi untuk menyerang pasukan kami,” katanya kepada wartawan, menunjuk pada bom rakitan yang biasanya digunakan oleh Taliban.

Saat ini terdapat lebih dari 140.000 prajurit internasional, terutama dari AS, yang ditempatkan di Afghanistan untuk membantu pemerintah Presiden Hamid Karzai mengatasi pemberontakan yang dikobarkan sisa-sisa Taliban.

ant/rif

lowongan pekerjaan
SUMBER BARU BEJEKI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Calon Tunggal dan Disfungsi Demokrasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (10/01/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universitas Sebelas Maret Solo. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada 2018 ini 171 daerah provinsi/kabupaten/kota akan menyelenggarakan pemilihan kepala daerah secara serentak….