Senin, 31 Mei 2010 14:27 WIB News Share :

Farhat tolak dicoret dari daftar calon pimpinan KPK

Jakarta–Farhat Abbas menolak pencoretan namanya dari daftar calon pimpinan KPK. Dia meminta panitia seleksi (Pansel) menunda hingga ada putusan uji materi di Mahkamah Konstitusi (MK).

“Saya sudah mendaftarkannya pada 27 Mei kemarin. Saya sudah kirim surat ke KPK agar ditunda dan ditangguhkan,” kata Farhat saat dihubungi detikcom, Senin (31/5/2010).

Farhat mengajukan uji materi pasal 29 huruf d dan e, UU 20 tentang Tipikor, tentang pengalaman 15 tahun dan batas usia paling muda 40 tahun serta usia paling tua 65 tahun.

“Kenapa mereka menghalang-halangi pemuda yang hendak menegakkan pemberantasan korupsi,” tegas Farhat yang baru berusia 34 tahun ini.

Dia berharap, nanti uji materi di MK bisa mengubah aturan tersebut. “Untuk batas bawah usia 30 tahun dan batas atas terserah, mau 70 tahun atau 80 tahun yang penting sehat,” tambah suami penyanyi Nia Daniati itu.

Karena mendesak terkait pendaftaran ini, dia pun berharap uji materinya didahulukan. “Saya belum mendapat pemberitahuan resmi dari Pansel, tapi saya meminta MK mendahulukan uji materi ini,” tutupnya.

Ada dua calon pimpinan KPK yang langsung dicoret, yaitu Farhat Abbas dan OC Kaligis. Menurut Menkum HAM Patrialis Akbar kedua calon tersebut tidak memenuhi syarat administratif terkait batas minimal dan maksimal pencalonan pimpinan KPK. “Syarat administrasi umur apakah memenuhi?” ujar Patrialis di Gedung DPR.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
Fila Djaya Plasindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…