Kamis, 27 Mei 2010 21:18 WIB Hukum Share :

Briptu Gede tewas, kasus penembakan di ITC dihentikan

Jakarta–Kepolisian Daerah (Polda) Metro Jaya menghentikan kasus penembakan yang dilakukan oleh anggota Brimob Den A Kwitang Briptu I Gede Marga Rana Jaya di ITC Mangga Dua, Jakarta Utara, Kamis (20/5) lalu. Hal itu dilakukan mengingat Gede sudah meninggal dunia.

“Kalau tersangka sudah meninggal, tentu dugaan tindak pidananya secara hukum kadaluwarsa,” kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Boy Rafli Amar kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (27/5).

Namun, untuk mengusut peristiwa keributan yang terjadi di ITC Mangga Dua yang melibatkan anggota Brimob itu, polisi masih akan mendalaminya. “Tapi kita tetap mencari fakta-fakta yang sebenarnya, kita akan menggali proses pnembakan yang dilakukan yang bersangkutan,” jelasnya.

Boy mengungkapkan sejauh ini polisi baru menetapkan dua tersangka terkait pengeroyokan terhadap Gede. Sejumlah saksi termasuk pengelola ITC dan Satpam sudah diperiksa. “Saksi sudah sembilan orang. Pengelola sudah diperiksa,” ujarnya.

Polisi juga belum bisa menyimpulkan apa yang menjadi pemicu keributan di lokasi tersebut. Versi ITC Mangga Dua menyebutkan, keributan bermula pada saat penertiban kios.

“Nanti semua saksi-saksi diperiksa. Oleh karena itu info dari pihak manajemen ITC sangat diperlukan,” ungkapnya.

Terkait tuduhan ITC Mangga Dua yang menyebutkan bahwa Gede didatangkan oleh pemilik kios liar, Boy enggan berkomentar lebih detil. “Itu pendapat dia, tidak masalah,” tutupnya.

Sebelumnya, Kasat Jatanras Polda Metro Jaya AKBP Nico Afinta mengungkapkan peristiwa keributan itu terjadi saat penertiban kios berlangsung. Briptu Gede yang datang bersama temannya, menghardik petugas penertiban yang bersikap kasar.

Namun, respon yang diterima, Briptu Gede malah balik dimaki. Percekcokan pun terjadi hingga akhirnya seseorang meneriaki Briptu Gede dengan teriakan maling.

Sontak warga pun mengejar Briptu Gede. Dalam keadaan terdesak, Gede mengeluarkan tembakan. Dan apesnya, tembakan tersebut mengenai pinggang pedagang minuman bernama Inda Budiman.

Melihat hal itu, massa semakin berang dan menghakimi Briptu Gede. Briptu Gede akhirnya tewas di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat Gatot Subrot, Senin (23/5) malam.

dtc/rif

lowongan pekerjaan
Bengkel Bubut, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…