Senin, 24 Mei 2010 14:27 WIB Internasional Share :

Korsel dan Korut kian memanas

Seoul–Hubungan Korea Selatan (Korsel) dan Korea Utara (Korut) kian memanas. Pemerintah Korut bahkan mengancam akan menyerang Korsel.

Ketegangan itu disebabkan laporan tim investigasi internasional yang menuding Korut telah melancarkan serangan torpedo ke kapal perang Korsel, Cheonan pada Maret lalu. Serangan itu menewaskan 46 pelaut Korsel.

Buntut laporan itu, Presiden Korsel Lee Myung-bak mendesak Korut untuk minta maaf. Lee juga akan mengadukan masalah ini ke Dewan Keamanan PBB. Pemerintahan Lee juga melarang semua perdagangan, investasi dan kunjungan dengan Korut.

Pemerintahan Lee bahkan mengancam akan memasang slogan-slogan propaganda dan pengeras suara guna menyiarkan propaganda anti-Korut di perbatasan kedua negara.

“Tujuan Korut adalah menimbulkan perpecahan dan konflik,” cetus Lee. “Inilah saatnya bagi rezim Korut untuk berubah,” imbuhnya seperti dilansir kantor berita Reuters, Senin (24/5).

Hal ini pun menimbulkan kemarahan Korut. Korut membantah terlibat dalam peristiwa tenggelamnya kapal perang Korsel, Cheonan. Korut pun mengancam akan menyerang peralatan propaganda Korut tersebut.

Korut bahkan siap mengambil langkah yang lebih keras jika ketegangan dengan Korsel meningkat. Korsel dan Korut enam tahun silam sepakat untuk menghentikan propaganda resmi lintas perbatasan.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
induktorindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…