Minggu, 23 Mei 2010 11:16 WIB News Share :

Ricuh, Munas Soksi diwarnai perang kursi

Bogor–Musyawarah Nasional Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia (SOKSI) IX sempat memanas. Perserta ricuh dengan melayangkan  kursi di arena Munas. Ini dipicu tata tertib (tatib) yang mengharuskan calon ketua umum Ormas pendukung Golkar itu berdomisili di Jakarta.

Munas Soksi ini berlangsung di Hotel Ever Green, Cisarua, Bogor. Pada Minggu (23/5) sekitar pukul 01.00 WIB, akan dibacakan pandangan umum soal batasan calon ketua umum harus berdomisili di Jakarta. Peserta meminta agar pasal 41 soal ketua umum berdomisili di Jakarta diganti menjadi berdomisili di wilayah NKRI.

Ketika akan dibahas, seorang peserta yang diduga dari Jawa Barat, membanting kursi.  Kondisi ini memancing kemarahan perserta lainnya yang balas melayangkan kursi ke arah tempat duduk ‘kontingen’ Jawa Barat.  Perserta dari Sumatera, Indonesia Bagian Timur dan  Kalimatan  marah kepada tim Jawa Barat.  Perang kursi tak terhindarkan.

Peserta Jawa Barat yang merupakan pendukung Ade Komaruddin kabur meninggalkan arena Munas. Tidak jelas siapa wakil Jawa Barat yang memancing keributan itu.

Akibat keributan ini, kandidat ketum Rusli Zainal, Ade Komaruddin dan pendiri Soksi, Suhardiman, langsung dievakuasi oleh panitia. Keributan ini berlangsung sekitar 30 menit. Situasi mulai reda ketika perserta lain menyanyikan lagu Indonesia Raya.

Tatib pasal 41 yang menyebut calon ketum harus berdomisili di Jakarta merupakan pemicu keributan antar peserta. Pasal itu  untuk menjegal kandidat dari Riau, Rusli Zainal dan  menguntungkan posisi Ade Komaruddin yang berdomisili di Jakarta.

Rencananya, siang ini baru akan dilaksanakan sidang paripurna. Sidang ini diperkirakan kembali memanas, karena lebih separoh pengurus Soksi dari berbagai provinsi meminta soal batas wilayah calon kandidat itu dihapus.

“Batasan calon ketum tidak boleh dari daerah, ini jelas akal-akalan saja,” kata Wakil Sekretaris Soksi Kaltim, S Wijaya.

dtc/ tiw

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…