Minggu, 23 Mei 2010 16:37 WIB Pilkada,Sukoharjo Share :

BR terancam kena sanksi PDIP

Sukoharjo (Espos)–Bupati Sukoharjo, Bambang Riyanto (BR) terancam kena sanksi dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) lantaran tidak mematuhi keputusan DPP untuk mendukung calon yang diusung dalam pemilihan kepala daerah (Pilkada) Sukoharjo.

Hal itu disampaikan langsung Ketua Umum PDIP Megawati Soekarno Putri seusai menghadiri kampanye, Minggu (23/5) di Nguter, Sukoharjo. Menurut Mega, sebagai kader PDIP, BR yang telah didukung PDIP menjabat sebagai Bupati Sukoharjo selama dua periode berturut-turutĀ  seharusnya mematuhi aturan yang telah digariskan partai.

“Mengenai pemberian sanksi, semua ada mekanisme seperti yang diaturĀ  dalam AD/ART partai. Kami akan rapat dulu sekaligus menerima masukan dari DPC dan DPD, semua laporan akan kami pertimbangkan dulu baru kami putuskan,” tegasnya.

Kendati siap memberikan sanksi, namun Mega masih enggan menjawab bentuk sanksi yang akan diberikan kepada BR. Pun ketika wartawan menanyakan kemungkinan pemecatan BR lantaran lebih mendukung isterinya Titik Bambang Riyanto (TBR) yang maju lewat partai lain setelah gagal mendapat rekomendasi PDIP.

“Sanksi kepada kader yang tidak mematuhi partai iya. Memang begitu kenyataannya, kami mengetahui Titik keluar dari PDIP dan masuk ke Partai Golkar, tapi soal sanksinya apa semua ada mekanismenya,” ujarnya.

ufi

LOKER SOLO
Siapa Mau Kerja di Dealer ASTRA, Cek Syaratnya di Sini, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…