Sabtu, 15 Mei 2010 14:36 WIB News Share :

Seratus polisi sisir OPM di Tingginambut

Jayapura–Sekitar 100 personel Polda Papua melakukan penyisiran di sekitar Tingginambut, Puncak Jaya Papua untuk memburu gerombol TPN/OPM yang kerap menebar teror penembakan dan pembunuhan.

Hal tersebut diungkapkan Kapolda Papua, Irjen Bagus Ekodanto disela-sela kunjungan Menkokesra Agung Laksono di Jayapura, Sabtu (14/5).  “Ada seratusan personel yang kami tugaskan mencari, mengejar dan menangkap kelompok OPM di Tingginambut,” ujarnya.

Lebih lanjut Kapolda menyampaikan bahwa penyisiran dilakukan atas permintaan Pemerintah Daerah (Pemda) Puncak Jaya, karena wilayah itu dianggap sudah tidak kondusif, terutama sejak penyerangan terhadap tujuh karyawan PT Modern yang menewaskan tiga orang pada April lalu.

“Pasca penyerangan terhadap pekerja proyek jalan, kondisi Puncak Jaya dianggap tidak kondusif. Penyerangan bisa terjadi sewaktu-waktu,” jelasnya. Menurut Kapolda, kondisi geografis Tingginambut, sedikit menyulitkan aparat keamanan dalam melakukan pengejaran. Sehingga Polisi meminta
bantuan TNI. “Kami juga minta bantuan TNI dalam melakukan pecarian terhadap kelompok separatis itu,” tukasnya.

Sementara juru bicara Kodam 17 Cenderawasih Letkol Susilo mengatakan, pihaknya hanya memback up Polisi. Pasalnya, TNI menilai kelompok yang kerap mengacau di Puncak Jaya adalah preman bersenjata. “Ini masih domainnya Polisi, jadi kami hanya memback up jika diminta bantuan,” tandasnya.

Sementara Menkokesra, Agung Laksono mengatakan, pendekatan kesejahteraan tetap akan dikedepankan dalam menangani kelompok separatis di Papua. “Pendekatan kesejahteraan seperti yang dilakukan mantan Menkokesra sebelumnya yakni Aburizal Bakrie tetap akan digunakan dalam merangkul kelompok separatis,” paparnya.

vivanews/ tiw

LOKER SOLO
Siapa Mau Kerja di Dealer ASTRA, Cek Syaratnya di Sini, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…