Jumat, 14 Mei 2010 16:54 WIB Karanganyar Share :

Tebu roboh, petani tebang tebu lebih awal

Mojogedang (Espos)–Petani tebu di Mojogedang menebang tebunya lebih awal untuk mengantisipasi adanya tebu yang roboh. Pasalnya jika tebu sudah roboh, kualitasnya menurun.

Salah seorang petani tebu di Desa Sewurejo, Kecamatan Mojogedang, Surono mengatakan, robohnya tebu tersebut biasanya disebabkan oleh hembusan angin. “Sebelum tebu saya banyak yang roboh, ini saya tebang dulu,” kata Surono saat ditemui Espos di kebun tebunya, Jumat (14/5) siang.

Tebu yang roboh, kata dia, biasanya akarnya juga terangkat ke permukaan. Akibatnya, tebu itu akan mengering di tempat dan hal itu bisa mengurangi kadar gula dalam tebu. Penebangan tebu lebih awal, kata dia, tidak terlalu bermasalah sebab telah memenuhi persyaratan penanaman tebu. Setidaknya, tebu ditanam antara 10-11 bulan.

Lantaran Pabrik Gula (PG) Tasikmadu baru melakukan penggilingan tebu pada pekan depan, maka ia menjual berbatang-batang tebu miliknya itu ke PG Madukismo, Yogyakarta.

Setiap hari, kata Surono, tebu yang sudah diikat diangkut menggunakan truk ke Yogyakarta. “Tapi kalau di PG Tasikmadu sudah buka, saya juga akan mengirim tebu saya ke sana soalnya saya juga punya kontrak dengan PG Tasikmadu,” ungkapnya.

Terpisah, Kepala Dinas Pertanian Tanaman Pangan, Perkebunan dan Kehutanan (Distanbunhut) Kabupaten Karanganyar, Siti Maesyaroch mengatakan penjualan tebu ke sejumlah daerah selain di Karanganyar bukan masalah.

“Biasanya daerah-daerah yang tidak terjangkau akan dialihkan ke daerah lain yang lebih dekat, sebab di Karanganyar sendiri ada 2.000 hektar lahan yang ditanami tebu,” ujar Siti.

m87

lowongan pekerjaan
PT. TUMBAKMAS NIAGASAKTI, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…