Selasa, 11 Mei 2010 18:47 WIB Sukoharjo Share :

KPU
3 Balon Bupati Sukoharjo memenuhi syarat

Sukoharjo (Espos)

Sebanyak tiga pasangan bakal calon (Balon) bupati/wakil bupati yang akan maju dalam pemilihan umum kepala daerah (Pilkada) 3 Juni mendatang dinyatakan memenuhi syarat oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Selanjutnya, ketiga pasangan tersebut akan ditetapkan di Gedung Graha Satya Praja (GSP) hari ini. Menurut jadwal seharusnya pengambilan nomor urut pasangan calon dilakukan Kamis (13/5) namun karena hari itu hari libur maka jadwal penetapan digabungkan dengan jadwal pengambilan nomor urut.

Ketua KPU, Kuswanto menjelaskan, penatapan Balon bupati/wakil bupati dilakukan di GSP pada Rabu (11/5). “Penetapan memang dilakukan besok (hari ini-red) di GSP. Untuk sementara dari tiga Balon yang ada kami nyatakan memenuhi syarat,” jelasnya ketika dijumpai wartawan di sela-sela Seminar Pendidikan Politik Pemilukada Bagi Elemen Masyarakat di Daerah Tahun 2010 dengan tema Peranan Ormas/LSM dalam Mensukseskan Pemilukada Kabupaten Sukoharjo 2010,  Selasa (11/5).

Terkait adanya pelaporan kepada dua orang Balon, Kuswanto menjelaskan, tidak masalah. “Soal laporan mengenai ijazah palsu sekarang ini sudah tidak ada masalah. Kami sudah mendapat konfirmasi dari Rektor Universitas Slamet Riyadi (Unisri) mengenai keabsahan ijazah Titik Bambang Riyanto (TBR),” jelasnya. Dengan demikian, Kuswanto menambahkan, yang bersangkutan dinyatakan memenuhi syarat sebagai calon bupati.

Hal yang sama, lanjut Kuswanto, juga terjadi pada pelaporan mengenai perbuatan tercela Wardoyo Wijaya lantaran  yang bersangkutan pernah terkena sanksi pidana. “Laporan mengenai Pak Wardoyo sampai sekarang pun tidak bisa dibenarkan karena pasal perbuatan tercela dalam UU 12/2008 sudah dihapus,” jelasnya. Dengan demikian, Kuswanto menambahkan, Wardoyo pun memenuhi syarat sebagai calon bupati.

Masih terkait rencana penetapan Balon bupati/wakil bupati hari ini, Kuswanto menjelaskan, akan diiringi pula aksi unjuk rasa lebih dari 1.000 orang. “Berdasarkan pemberitahuan yang kami terima, besok (hari ini-red) akan ada aksi unjuk rasa kurang lebih 1.500 orang yang memprotes penetapan TBR. Mereka yang ikut aksi unjuk rasa berasal dari Soloraya,” jelasnya.

Sementara itu Kepala Badan Kesatuan Bangsa Politik dan Pertahanan Masyarakat (Kesbangpolinmas), Lasiman menjelaskan, pihaknya sudah menggelar pelatihan kepada 344 anggota Hansip/Linmas. Mereka yang dilatih itu nantinya ditugaskan untuk menjaga keamanan saat Pilkada berlangsung bekerjasama dengan Polres setempat. Pengamanan juga termasuk acara penetapan yang berlangsung hari ini. aps

lowongan pekerjaan
PT. TUMBAKMAS NIAGASAKTI, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Sapa Salah Seleh

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (17/11/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, esais, sastrawan, dan budayawan yang tinggal di Sragen. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com Solopos.com, SOLO–Ada pepatah tua dalam khazanah budaya Jawa, yaitu sapa salah seleh. Artinya,…