Sabtu, 8 Mei 2010 11:16 WIB Hukum Share :

Kasus pencabulan bekas Bupati dilaporkan ke Satgas

Bandar Lampung – Lembaga Advokasi Perempuan Damar Bandar Lampung melaporkan kasus dugaan pencabulan terhadap seorang pembantu rumah tangga oleh mantan Bupati Lampung Tengah, Andy Ahmad Sampurnajaya ke Satuan Tugas (Satgas) Pemberantasan Mafia Hukum.

Damar menilai jaksa sengaja mengendapkan kasus tersebut karena tidak kunjung melimpahkan berkasnya ke pengadilan. “Ada yang aneh dan praktek mafia hukum. Oleh karenanya kita telah melaporkan kasus itu ke Satgas,” kata Titin Kurniasih, Koordinator Penanganan Khusus Damar, Sabtu (8/5).

Menurut Titin, kasus itu mandek justru ketika sampai di Kejaksaan Negeri Bandar Lampung. Padahal, lebih dari setahun berkas pemeriksaan telah diserahkan ke kejaksaan oleh polisi. “Padahal alat bukti dan saksinya sangat kuat dan lengkap,” katanya.

Damar, kata Titin, berulang kali menanyakan kelanjutan kasus itu ke kejaksaan tapi mendapat alasan yang berubah-ubah. Dia mencontohkan, visum yang diserahkan ke penyidik tidak menyebutkan pelaku pemerkosaaan.

“Itu alasan yang mengada-ada. Namanya visum itu hanya menyebutkan jenis luka yang didierita korban bukan menunjuk siapa pelaku. Itu bukan wewenang dokter,” katanya.

Kasus dugaan pemerkosaan terhadap DD, 19, pembantu rumah tangga yang bekerja di rumah pribadi bekas Bupati Lampung Tengah Andy Ahmad Sampurnajaya mencuat awal tahun 2008 lalu. DD, warga Seputiraman, berhasil kabur dari penyekapan keluarga Andy Ahmad setelah mengalami pemerkosaan dan penyiksaan.

Korban yang kabur kemudian meminta perlindungan ke Lembaga Advokasi, Damar dan melaporkan ke Kepolisian Kota Besar Bandar Lampung.

Selain Andy Ahmad, istri dan kedua anaknya juga telah ditetapkan sebagai tersangka karena menyekap dan melakukan penganiayaan.

Meski berkas telah lengkap, Kejaksaan Negeri Bandar Lampung tak kunjung melimpahkan ke pengadilan. Diduga ada praktek mafia hukum, karena para tersangka masih melenggang bebas.

tempointeraktif/rif

LOWONGAN PEKERJAAN
Editor Biologi, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…