Jumat, 7 Mei 2010 19:27 WIB Sragen Share :

Tingkat kelulusan SMP di Sragen pinggiran rendah

Sragen (Espos)–Kendati Sragen merupakan kabupaten dengan tingkat kelulusan ujian nasional (UN) terbaik kedua di Jateng setelah Kabupaten Pemalang, namun masih ditemukan banyak siswa tak lulus UN di sejumlah sekolah. Sebagian besar sekolah dengan tingkat ketidaklulusan UN cukup tinggi berada di daerah pinggiran.

Berdasarkan data rekapitulasi jumlah kelulusan siswa di Dinas Pendidikan (Disdik) Sragen, jumlah siswa yang tidak lulus UN berkisar antara 1-59 siswa. Jumlah siswa tidak lulus UN terbesar berada di SMPN di Mondokan yang mencapai 59 siswa. Sebanyak 55 siswa di SMPN Kalijambe dan 40 siswa di sekolah lainnya di Kalijambe juga tidak lulus.

Ketua Komisi IV DPRD Suparno menyatakan prihatin atas tingkat kelulusan UN SMP pinggiran itu. Suparno mendesak agar Disdik mengevaluasi kinerja Kepala Sekolah di empat SMP negeri yang tingkat kelulusannya mengecewakan. Masing-masing SMPN 1 yang hanya 79%, SMPN 2 Kalijambe hanya 64%, SMPN 1 Mondokan sekitar 74% dan SMPN 2 Sumberlawang dengan persentase kelulusan 78%.

“Meski lebih baik dibanding daerah lain di Soloraya, tapi tetap harus dievaluasi lagi. Terutama untuk di sejumlah SMP negeri yang tingkat kelulusannya kalah dengan SMP swasta, di mana tingkat kelulusannya di atas 90%,” paparnya kepada wartawan, Jumat (7/5).

Ketua Panitia UN Kabupaten Sragen Turdiyanto, mengatakan, tingkat kelulusan UN SMP/MTs tahun ini menurun meskipun tidak signifikan. Dia menerangkan, persentase kelulusan SMP/MTs tahun ini mencapai 96,17 % sedang tahun sebelumnya lebih tinggi sedikit dari angka tersebut. “Tapi secara umum Sragen terbaik di Soloraya dan peringkat terbaik kedua di Jateng setelah Pemalang,”ujar dia.

Kabid Pendidikan Dasar Dinas Pendidikan ini berniat bakal berkoordinasi dengan atasan tentang desakan evaluasi dari Komisi IV. Dia mengaku siap memberi pembinaan atau dorongan untuk sekolah-sekolah yang kelulusannya kurang memuaskan. “Kondisi dan kemampuan siswa yang berbeda-beda menjadi faktor utama atas tingkat kelulusan siswa. Daya tangkap siswa terhadap mata pelajaran yang di-UN-kan tidak sama, sehingga hasil UN-nya pun bervariasi,”tandasnya.

trh

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…