Kamis, 6 Mei 2010 09:58 WIB News Share :

Ribuan orang ikuti ruwatan massal di Bali

Denpasar–Ribuan orang hadir pada perayaan Shie Jit Thien Sang Sen Muk atau peringatan  hari lahirnya Dewa Perdagangan Antar Pulau, di Klenteng Caow Eng Bio Tanjung Benoa, Badung, Bali. Perayaan tersebut digelar mulai hari ini, Kamis hingga Minggu (6-9/5).

Perayaan yang dipimpin oleh tiga orang pendeta ini akan diikuti umat Khonghucu, Tao, dan Buddha  dari seluruh Bali, beberapa kota di Indonesia seperti Jakarta dan Surabaya.

“Selain itu kami juga akan mengundang saudara-saudara umat Hindu dan Muslim yang ada di daerah Tanjung Benoa untuk hadir sebagai wujud persaudaraan dan kerukunan antar umat beragama,” jelas Ketua Panitia Upacara Liong Siu Yang, yang mempunyai nama Bali Nyoman Suyanti Adiartha.

Selain menggelar persembahyangan, dalam perayaan ini juga di gelar ritual Ci Suak massal. “Kami akan menggelar Ci Suak, dalam bahasa Balinya disebut mebayuh, buang sial atau ruwatan massal,” kata Suyanti.

Klenteng Caow Eng Bio merupakan salah satu Klenteng tertua di Bali. Klenteng ini diperkirakan sudah ada sejak abad ke-16 masehi. Klenteng ini dibangun oleh leluhur keturunan China yang datang ke Bali dari daratan Tiongkok sebagai pedagang.

dtc/ tiw

Lowongan Pekerjaan
Kepala Sekolah KB & TKIT Alhikam Delanggu, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Murid Kencing Berlari, Guru (Honorer) Mati Seorang Diri

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (5/2/2018). Esai ini karya Lardianto Budhi, guru Pendidikan Seni dan Budaya di SMAN 1 Slogohimo, Kabupaten Wonogiri, Provinsi Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah s.p.pandamdriyo@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Bambang Ekalaya atau sering disebut Palgunadi adalah…