Rabu, 28 April 2010 14:25 WIB News Share :

AJI
Kesejahteraan pekerja pers masih suram

Makassar--Kesejahteraan pekerja pers masih suram di tengah pertumbuhan industri media, bahkan banyak yang menjadi korban PHK sebagai dampak dari kebijakan media, kata Ketua Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Makassar Mardiana Rusli.

“Sepanjang 2008-2009 AJI mencatat sedikitnya ada 100 pekerja pers yang dipecat, sementara sebagian pekerja pers lainnya hidup dibawah upah minum regional (UMR),” kata Mardiana di Makassar, Rabu.

Menurut dia, kondisi tersebut jauh lebih buruk pada 2010, karena masalah ketenagakerjaan di kalangan media massa meningkat dratis dibanding tahun sebelumnya.

Sebagai gambaran, pada sejumlah media nasional PHK massal dan skorsing bernuansa pemberangusan serikat pekerja telah menimpa sedikitnya 200 pekerja pers di sejumlah TV swasta seperti Indosiar dan AnTV yang melakukan PHK massal terhadap 40-an pekerjanya.

Selain itu, PKH juga dialami 144 pekerja koran Berita Kota, Jakarta pascaakuisisi Kompas Gramedia. Nasib serupa dialami 50-an pekerja Suara Pembaharuan dan grup media kelompok Lippo.

“Kondisi serupa juga terjadi di daerah. Di Sulsel misalnya, pada 2007 PHK massal pekerja pers Pedoman Rakyat karena perusahaan gulung tikar, dan di Aceh Mei 2009 sebanyak 60 pekerja pers Harian Aceh Independen juga terkena PHK,” ujarnya.

Berkaitan dengan peringatan hari buruh se-dunia 1 Mei, ia mengatakan, perlu melakukan perenungan dan upaya untuk mendorong agar nasib pekerja pers dapat hidup lebih sejahtera sesuai dengan pasal 10 Undang-Undang nomor 40 tahun 1999 tentang pers.

“Undang-undang tersebut memberikan mandat kepada semua perusahaan media untuk meningkatkan kesejahteraan pekerjanya, baik melalui kepemilikan saham, kenaikan gaji, bonus, serta asuransi yang layak,” kata Mardiana.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Lembaga Pendidikan Informasi dan Media Publik (LaPISMedik) Makassar Hadawiah mengatakan, sosialisasi kebijakan itu perlu digencarkan, khususnya kepada pengambil kebijakan di suatu media.

“Karena tanpa kesadaran dari pemilik media atau penentu kebijakan untuk menyejahterakan pekerja persnya, UU itu tidak akan ada artinya,” katanya.

Ant/tya

lowongan pekerjaan
HUMAN RESOURCE DEPARTMENT MANAGER, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Leave a Reply


Iklan Cespleng
  • MOBIL DIJUAL JL CPT Taft GT4x4’94,Body Kaleng,Ori,Asli KLATEN:081391294151 (A00593092017) DP Mura…
  • LOWONGAN CARI PTIMER 2-4 Jam/Hari Sbg Konsltn&SPV Bid.Kshtn All Bckgrnd Smua Jursn.Hub:0811.26…
  • RUMAH DIJUAL Jual TNH&BGN HM 200m2,LD:8m,Strategis,Makamhaji,H:08179455608 (A00280092017) RMH LT13…
Lihat Semua Iklan baris!

Kolom

GAGASAN
Gerai Matahari dan Penjualan Kembali ke Fungsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (22/9/2017). Esai ini karya Flo. Kus Sapto W., seorang praktisi pemasaran. Alamat e-mail penulis adalah floptmas@gmail.com. Solopos.com, SOLO¬†— Berita akan ditutupnya dua gerai Matahari di Pasaraya Manggarai dan Blok M, Jakarta, cukup menarik…