Minggu, 25 April 2010 14:20 WIB Internasional Share :

Tempat pendudukan Kaos Merah akan direbut, WNI diimbau tak ke Bangkok

Jakarta--Pemerintah Thailand akan merebut kembali kawasan bisnis di pusat Bangkok yang diduduki massa Kaos Merah. Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Indonesia mengimbau warga negara Indonesia menunda kunjungannya ke negeri gajah putih itu.

“Untuk suatu kunjungan tidak esensial, agar dicarikan waktu yang lebih tepat. Seperti berlibur, tempatnya tidak di Bangkok, tapi di manalah,” ujar juru bicara Kemenlu Teuku Faizasyah pada detikcom, Minggu (25/4).

Sedangkan WNI yang telah berada di Thailand, diimbau menghindari pusat keramaian Bangkok. “Kita sudah imbau berkali-kali. Kita ingatkan untuk menghindari pusat keramaian (di Bangkok),” ujarnya.

Tak lupa, dia berpesan agar WNI selalu menjalin komunikasi dengan KBRI di Bangkok setiap saat. Mengenai keputusan pemerintah Thailand merebut kembali jantung Bangkok yang diduduki massa Kaos Merah, Kemenlu berharap agar cara represif tidak terjadi dan lebih mengedepankan dialog.

Hari ini pidato PM Abhisit Vejjajiva yang disiarkan televisi menjelaskan akan merebut kembali wilayah yang diduduki demonstran kaos merah. Massa Kaos Merah telah menduduki persimpangan Ratchaprasong di tengah pusat bisnis Bangkok selama 3 minggu. Mereka membangun kemah-kemah.

“Nanti akan ada pengambilalihan di Ratchaprasong, namun proses, ukuran, bagaimana dan kapan itu dilakukan, kami belum bisa memastikan karena itu tergantung sejumlah hal,” kata Abhisit seperti dilansir AFP.

dtc/tya

lowongan pekerjaan
CV MITRA RAJASA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…