internet
Kamis, 22 April 2010 18:30 WIB Sragen Share :

10 Gepeng dirazia tim gabungan

Sragen (Espos)--Sebanyak 10 orang gelandangan dan pengemis (Gepeng) dirazia tim gabungan Satuan Polisi PemongPraja (Satpol PP), Kesbangpollinmas dan Dinas Sosial, Kamis (22/4). Para Gepeng tersebut terdiri atas orang dewasa dan anak usia sekolah.

Mereka diangkut tim gabungan dengan menggunakan mobil operasional Satpol PP ke Dinas Sosial (Dinsos). Pegawai Dinsos memberikan pembinaan dan penyadaran agar mereka tidak melakukan pekerjaan rendahan itu, apalagi mempekerjakan anak-anak. Setelah diberi pengarahan, Dinsos memberikan uang saku antara Rp 5.000-Rp 10.000/orang untuk ongkos transportasi pulang.

Seorang pengemis asal Kedung Galeh, Ngawi, Ningsih, 26, mengaku sering meminta-minta di pasar-pasar tradisional bersama dua orang anaknya. Pasar Bunder dan Pasar Gondang sering menjadi sasaran Ningsih. Dia mendapatkan penghasilan mengemis antara Rp 15.000-Rp 20.000/hari.

”Pekerjaan ini terpaksa saya lakukan untuk mencukupi kebutuhan keluarga. Suami saya dulu mengamen, tetapi sekarang beralih profesi mencari rongsok. Saya menjalani pekerjaan ini sampai tiga tahun. Sebenarnya ingin mendapatkan pekerjaan lain, tetapi pekerjaan apa?” paparnya.

Kondisi serupaa dialami Lasini, 32, bersama dua orang anaknya. Lasini memaksa anaknya yang duduk di bangku kelas V SD Ngawi Al Maarif untuk turut serta bekerja mengemis di Sragen. Warga asal Ngawi ini sering berangkat pagi dan pulang sore. ”Sebenarnya saya mengajak anak-anak sepulangnya dari sekolah. Karena keterpaksaan pekerjaan ini kami jalani. Saya niat ingin pindah pekerjaan sebagai buruh tani. Saya tidak akan mengulangi pekerjaan ini,” aku Lasini.

trh

lowongan pekerjaan
AYAM BAKAR KQ 5, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…