Selasa, 13 April 2010 15:19 WIB Internasional Share :

Kekebalan hukum mantan Presiden Kyrgyzstan dicabut

Bishkek – Pemerintah sementara Kyrgyzstan hari ini, Selasa (13/4) mencabut kekebalan hukum milik mantan presidennya,  Kurmanbek Bakiyev. Mereka juga menyerukan pemimpin terguling itu menyerah.

Menteri Keamanan Azimbek, Beknazarov menegaskan pihaknya akan menggunakan paksaan jika Bakiyev tidak mau menyerah. “Kami telah menghapus hak kekebalan hukumnya,” kata Beknazarov.

Bakiyev terguling melalui unjuk rasa berdarah. Namun ia menolak berhenti sebagai presiden dan menggelar demo di desa kelahirannya. Ia melanjutkan kekuasaannya di Kota Jalalabad, wilayah selatan Kyrgyzstan.

Beknazarov mengatakan pemerintah sudah memulai penyelidikan kejahatan terhadap Bakiyev. “Jika Bakiyev tidak meyerah sampai sore ini, kami akan menangkap dia dengan bantuan pasukan khusus,” ujarnya.

tempointeraktif/ tiw

LOWONGAN PEKERJAAN
DIBUTUHKAN TENAGA JAHIT, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…