Rabu, 7 April 2010 14:40 WIB Ekonomi Share :

52 persen anggaran subsidi alami kebocoran

Jakarta–Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa mengungkapkan 52% anggaran subsidi dalam APBN 2009 mengalami kebocoran. Realisasi subsidi di APBN 2009 adalah Rp 159,5 triliun.

“Sekitar 52% subsidi kita lari ke yang tidak berhak atau kepada mereka yang mampu untuk membayar,” ujarnya saat ditemui di kantornya, Jalan Lapangan Banteng, Jakarta, Rabu (7/4/2010).

Oleh karena itu, Hatta menyatakan perlu ada pembahasan lebih lanjut mengenai mekanisme pemberian subsidi ini termasuk penurunan anggaran subsidi sebagai kompensasi kenaikan Tarif Dasar Listrik (TDL).

“Kita miliki roadmap yang akan kita bahas bersama dewan untuk melihat bagaimana kita meletakkan dari konteks restrukturisasinya, tidak hanya TDL termasuk yang lainnya,” ujarnya.

Sebelumnya pada tahun 2009 pemerintah berencana untuk menaikkan TDL, tetapi ditunda. Karena melihat belum mampunya masyarakat Indonesia.

“Kenaikan 10-15% tapi kita tunda, sampai masyarakat kita itu kesejahteraannya meningkat sampai tidak perlu diberi subsidi,” jelasnya.

Namun, pihaknya tetap mengusahakan sosialisasi penghematan listrik dan akan menambah biaya terhadap pengguna listrik yang melebihi kapasitasnya.

“Ada pemikiran penggunaan sekian persen membayar pada harga dasarnya, lebih dari itu ada penambahannya,” ujarnya.

dtc/fid

lowongan pekerjaan
Gramedia Surakarta, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Mengenang (Pendidikan) Guru

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (24/11/2017). Esai ini karya Bandung Mawardi, kuncen Bilik Literasi. Alamat e-mail penulis adalah bandungmawardi@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada akhir abad XIX orang-orang Jawa mulai memiliki cita-cita baru. Sekian orang ingin menjadi guru seperti tuan kulit…