Selasa, 6 April 2010 13:49 WIB News Share :

Mesin meledak, delapan orang terluka

Bogor— Mesin pengelem tekstil PT Ever Shine Tex meledak, Selasa (5/4/2010) sekitar pukul 08.25. Akibatnya, delapan karyawan terluka, salah seorang di antaranya harus dirawat di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta.

Perusahan produsen tekstil dan bahan baku payung serta jas/mantel hujan ini berlokasi di Jalan Raya Jakarta-Bogor, Kampung Cijunjung, Desa Cijunjung, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Bogor.

Mereka yang terluka adalah Saefuddin (32), Hermawan (19), Hendi (19), Kiman (30), Nurdin (27), Nurcahyai (35), Maman (32), dan Imas (31). Kecuali Kiman, tujuh korban lainnya hanya mengalami luka ringan dan shock. Mereka hanya membutuhkan perawatan di RSUD Cibinong. “Sedangkan Kirman luka bakar cukup parah sehingga kami rujuk ke RSCM, Jakarta,” kata dr Wahju, juru bicara RSUD Cibinong.

Akibat ledakan tersebut, tujuh rumah warga dan satu madrasah di belakang lokasi pabrik retak-retak pada sejumlah temboknya. Kepala Polwil Bogor Komisaris Besar Unggung Cahyono, yang memeriksa lokasi ledakan mesin pabrik itu, mengatakan, tidak ada kerusakan berarti pada bagunan ruang mesin.

“Hanya pintu penghubung antara ruangan mesin itu dan ruang lainnya yang rusak. Mesin tidak berantakan. Lantai tidak legok atau berbekas kubah, atap bangunan pun tidak ada yang jebol,” tuturnya.

Namun, Unggung belum dapat memastikan penyebab ledakan pada mesin tersebut. “Itu tugas tim dari Puslabfor. Mereka masih dalam perjalan ke sini,” katanya sekitar pukul 11.00.
kompas.com/ tiw

LOWONGAN PEKERJAAN
PT. SEMBADA AGUNG PRATAMA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Solusi Kemanusiaan untuk Jerusalem

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (13/12/2017). Esai ini karya Mudhofir Abdullah, Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah mudhofir1527@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pernyataan sepihak Presiden Amerika Serikat Donald Trump atas Jerusalem sebagai ibu kota Israel yang…