Selasa, 6 April 2010 16:13 WIB News Share :

Cabuli anak Kapolres, oknum polisi dihukum 7 tahun penjara.

Salatiga–Briptu Tri Ariyanto alias Endog, anggota satuan Polres Salatiga divonis hukuman tujuh tahun penjara dan denda Rp 60 juta setelah dinyatakan terbukti bersalah melakukan pencabulan terhadap siswi kelas I SMP berinisial De, 12. Putusan itu dibacakan oleh majelis hakim yang diketuai Widijantono SH dalam sidang yang digelar di Pengadilan Negeri Salatiga dan dijaga oleh lebih belasan anggota kepolisian, Selasa (6/4).

Putusan itu lebih ringan tiga tahun dari tunutuan jaksa penuntut umum (JPU). Majelis hakim menyatakan terdakwa bersalah sesuai dakwaan JPU, yakni Pasal 82 UU 23/2002 tentang Perlindungan Anak juncto Pasal 290 KUHP. Atas putusan tersebut, baik Wulandari SH selaku JPU dan terdakwa menyatakan pikir-pikir.

Kasus ini menjadi menarik lantaran korbannya adalah puteri dari mantan Kapolres Salatiga, AKBP Agus Rohmat SIK yang kini menjabat Kapolres Kendal. Sedangkan terdakwa saat itu adalah sopir isteri Kapolres.

Dalam pertimbangannya sebelum membacakan putusan, majelis hakim mengungkapkan dari keterangan sejumlah saksi salah satunya Agus Rohmat sendiri, pencabulan terjadi sedikitnya tiga kali. Dua kali di bulan April 2009, dan sekali di bulan Mei 2009. Peristiwa itu terjadi salah satunya di rumah dinas Kapolres di Jalan Diponegoro 82, tepatnya di kamar korban.

kha

lowongan kerja
Harian Umum SOLOPOS Account Executive Toko Solopos, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Vaksinasi dan Herd Immunity

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (16/12/2017). Esai ini karya Riris Andono Ahmad, Direktur Pusat Kedokteran Tropis Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Solopos.com, SOLO–Heboh outbreak penyakit difteri dan rendahnya cakupan imunisasi karena penolakan kelompok anti vaksin menimbulkan keresahan…