Sabtu, 3 April 2010 20:14 WIB Wonogiri Share :

Guru honorer Kemenag tuntut masuk database

Wonogiri (Espos)–Kalangan guru honorer sekolah swasta di bawah naungan Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Wonogiri menuntut agar dimasukkan dalam database dan diikutsertakan pada pemberkasan calon pegawai negeri sipil (CPNS).

Mereka rupanya iri dengan rekan-rekan senasib mereka di kabupaten lain seperti di Sukoharjo, di mana guru swasta Kemenag juga dimasukkan dalam database.

Mereka juga menuntut, sebelum melakukan pendataan ulang dan membuat database baru yang lebih akuntabel dan transparan, Menag diminta menghentikan rekrutmen melalui pemberkasan.

Tuntutan tersebut disampaikan para guru yang tergabung dalam Persatuan Guru Karyawan Swasta Indonesia (PGKSI) itu saat hearing dengan Komisi IV DPRD Wonogiri, Sabtu (3/4).

Turut mendampingi pula dalam hearing, Ketua Badan Musyawarah Perguruan Swasta (BMPS) Wonogiri, Subandi PR.

Anggota DPRD Provinsi Jateng dari PAN itu mengharapkan agar pihak terkait, dalam hal ini, Kantor Menag Wonogiri yang Pemkab mau mengakomodasi tuntutan PGKSI dan menyertakannya dalam database guru honorer yang akan diangkat menjadi CPNS.

Ketua PGKSI Wonogiri, Nur Hendratmo, mewakili rekan-rekannya yang hadir dalam hearing itu mengungkapkan, selain tuntutan agar dimasukkan dalam database, dan menghentikan rekrutmen CPNS melalui pemberkasan honorer sebelum Kantor Kemenag membuat database baru, pihaknya juga meminta agar Kantor Menag Wonogiri melakukan reformasi layanan publik menjadi lebih terbuka dan transparan.

shs

lowongan pekerjaan
PT BACH MULTI GLOBAL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…