Kamis, 1 April 2010 12:15 WIB Internasional Share :

Demi Pemilu, 10 menteri Brazil memilih mundur

Rio De Janeriro--Sepuluh menteri Brazil mengundurkan diri dari jabatan mereka, Rabu (31/3), untuk mengikuti pemilihan umum tahun ini.

Berdasarkan hukum pemilu Brazil, tenggat untuk keluar dari posisi dalam pemerintahan adalah 3 April, enam bulan sebelum pemilu.

Menteri paling menonjol yang mengundurkan diri adalah Dilma Rousseff, yang dipilih langsung oleh Presiden Luiz Inacio Lula da Sila sebagai penerusnya.

Sekretaris Eksekutif untuk Dilma Rousseff, Erenice Alves Guerra, mengambil alih jabatan Kepala Staff Kepresidenan. Enam jabatan kementerian lain juga diambil alih oleh Sekretaris Eksekutif mereka, yang merupakan upaya untuk mempertahankan keberlangsungan kabinet Lula da Silva.

Keenam kementerian tersebut adalah transportasi, pertambangan dan energi, persamaan ras, lingkungan hidup, persatuan nasional, dan keamanan sosial.

Kementerian pertanian, pembangunan sosial, dan komunikasi diambil alih oleh figur di luar kementerian.

Gubernur Bank Sentral Brazil Henrique Meirelles sebelumnya diminta oleh presiden untuk tetap mengabdi dan diberi waktu sehari berpikir untuk mengundurkan diri guna mengikuti kampanye pemilu.

Pemilu tahun ini menentukan presiden negara itu, seluruh anggota majelis rendah, 54 kursi senat federal, semua dari 26 gubernur provinsi, dan anggota legislatif.

ant/fid

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Bersama-Sama Mengawasi APBD

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (8/12/2017). Esai ini karya Doddy Salman, mahasiswa S3 Kajian Budaya dan Media Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah doddy90@yahoo.com Solopos.com, SOLO–DPRD DKI Jakarta mengesahkan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran…