Sabtu, 27 Maret 2010 17:26 WIB News Share :

Said Aqil dan Slamet Effendy bersaing rebut Ketum PBNU

Makassar–Setelah melakukan pemilihan Ketua Umum PBNU tahap pertama yang memakan waktu sekitar tiga jam, hanya dua calon yang bisa mengikuti tahapan selanjutnya. Dua calon itu adalah Said Aqil Siradj yang memperoleh dukungan 178 suara, dan Slamet Effendy Yusuf yang meraup 158 suara.

“Sesuai dengan tata tertib calon yang memperoleh minimal 99 suara hanya ada 2, yaitu KH Said Aqil Siradj dan Slamet Effendy Yusuf,”  kata pimpinan sidang KH Zain Irwanto di Arena Muktamar ke 32 NU, Asrama Haji Sudiang, Makassar, Sulawesi Selatan, Sabtu (27/3).

Sementara calon lainnya seperti Sholahudin Wahid, Ahmad Bagdja, dan Ulil Abshar Abdalla gagal masuk ke putaran kedua karena tidak melampaui syarat minimal 99 suara.

Setelah melewati syarat dukungan minimal, dalam tradisi pemilihan ketua umum PBNU, calon ketua umum juga harus mendapat restu Rais Aam terpilih.

KH Sahal Mahfudh yang baru saja terpilih sebagai Rais Aam pun sudah menyatakan restunya kepada dua kandidat untuk dipilih para muktamirin.

“Setelah kami sowan KH Sahal, kami mendapatkan informasi bahwa beliau setuju untuk dilakukan pemilihan terhadap dua calon tersebut. Keduanya mendapat restu,” papar Zain.

Berikutnya pimpinan sidang menanyakan kepada para muktamirin, apakah dua calon ini dapat disetujui. Dan para muktamirin pun menyatakan kesetujuannya. “Setuju!” jawab muktamirin kompak.

Inilah hasil putaran I calon ketua umum PBNU
Said Agil Siradj, 178 suara
Slamet Effendy Yusuf, 158 suara
Sholahudin Wahid, 83 suara
Ahmad Bagja, 34 suara
Ulil Abshar Abdalla, 22 suara
Ali Maschan Musa, 8 suara
Abdul Aziz, 7 suara
Masdar F Masudi, 6 suara
Hasyim Muzadi, 6 suara
Hasan Mutawaqqil, 1 suara

dtc/rif

lowongan pekerjaan
PT. ATALIAN GLOBAL SERVICE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Makin Banyak Mahasiswa Asing Kuliah di UMY

Dalam lingkungan akademik, sebanyak 31 universitas di Asia termasuk dalam 100 besar universitas terbaik dunia Solopos.com, BANTUL-Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) kembali menerima 79 mahasiswa asing dari 14 negara di tahun akademik 2017/2018. Jumlah itu lebih banyak dar tahun sebelumnya. Tercatat…