Jumat, 26 Maret 2010 16:29 WIB News,Hukum Share :

Mantan direktur Pertamina diduga terima suap perusahaan Inggris

Jakarta— Selain nama mantan Dirjen Migas Rahmat Soedibyo, kasus penyuapan perusahaan Inggris, Innospec Ltd. juga diduga melibatkan mantan Direktur Pengolahan PT Pertamina (Persero), Suroso Atmo Martoyo.

Kedua mantan pejabat itu disebut-sebut sebagai orang yang memperlancar penundaan penerapan bensin bebas timbal di Indonesia.

“Soeroso mantan direktur hilir (pengolahan) Pertamina juga ada dibalik ini,” ujar Koordinator Divisi Pusat data dan analisis ICW, Firdaus Ilyas dalam konferensi pers di kantor Transparency International Indonesia, Jakarta, Jumat (26/3).

Rachmat Sudibyo diduga menerima suap ketika menjabat sebagai Dirjen Migas dan Kepala BP Migas. Rachmat telah membantah dirinya menerima suap. Sementara Soeroso diduga menerima suap ketika menjadi direktur Pertamina.

“Keduanya menerima suap melalui PT Soegih Interjaya yang merupakan principal agent dari Innospec di Indonesia,” ungkapnya.

Seperti diketahui, Pada 18 Maret 2010, Innospec Ltd telah divonis bersalah oleh Pengadilan Southwark Crown setelah terbukti menyuap pegawai PT Pertamina (Persero) dan pejabat pemerintahan lainnya agar mempertahankan penggunaan zat tambahan tetraethyl lead (TEL) atau timbal dalam memproduksi bahan bakar.

Innospec Ltd adalah anak perusahaan dari Innospec Inc, perusahaan yang berbasis di Amerika yang merupakan penghasil TEL. Innospec Ltd sendiri berbasis di Ellesmere Port, Chesire, Inggris dan merupakan satu-satunya penghasil TEL yang masih tersisa di dunia.

Penggunaan TEL untuk bensin mulai dihapuskan di Amerika sejak era tahun 1970-an sehubungan dengan bahayanya pada kesehatan dan lingkungan. Eropa juga sudah menghapuskan penggunaan TEL pada era 2000-an. Innospec sebagai satu-satunya produsen TEL yang tersisa di dunia pun memfokuskan usahanya di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

Selama 14 Februari 2002-31 Desember 2006, Innospec Ltd mengucurkan dana US$ 11,7 juta antara lain digunakan untuk menyuap pejabat Pertamina dan pemerintah lainnya agar dapat menggolkan pembelian TEL dari Inndospec Ltd diatas bahan bakar tanpa timbal.

Faktanya, niat pemerintah agar Indonesia bebas timbal yang dimulai sejak  tahun 1999 baru terealisasi tahun 2006. Kementerian ESDM baru mengeluarkan aturan bensin tanpa timbal pada tahun 2006 melalui Keputusan Dirjen Migas Nomor 3674/K/24/DJM/2006 tentang standar dan mutu BBM jenis bensin yang dipasarkan dalam negeri tertanggal 17 Maret 2006. Peraturan itu diteken oleh Dirjen Migas kala itu, Iin Arifin Takhyan yang merupakan pengganti Rachmat Sudibyo.

dtc/rif

lowongan pekerjaan
KISEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Daya Beli Menurun

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (17/10/2017). Esai ini karya Ginanjar Rahmawan, mahasiswa Program Doktor Bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah Rahmawan@stiesurakarta.ac.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini beberapa kawan saya yang…