Minggu, 14 Maret 2010 19:25 WIB Karanganyar Share :

Pendaki perempuan tewas di Cetho

Karanganyar (Espos)–Seorang perempuan ditemukan tewas mengenaskan di sekitar Pos III jalur pendakian Gunung Lawu melalui Cetho, Sabtu (14/3). Mayat korban yang belum diketahui identitasnya itu berhasil dievakuasi SAR Gabungan Karanganyar, Minggu (14/3) siang.

Informasi yang dihimpun Espos di tempat kejadian perkara (TKP) menyebutkan, korban kali pertama ditemukan pendaki dari Jakarta yang hendak naik ke Gunung Lawu. Setelah melihat jasat perempuan tak dikenal tersebut, rombongan yang berjumlah empat orang tersebut langsung mengurungkan niat mereka dan kembali turun untuk melaporkan kejadian itu.

Kapolsek Jenawi, AKP Joko Waluyono, yang memimpin langsung proses evakuasi dalam penjelasannya kepada wartawan mengatakan korban diperkirakan telah meninggal selama lebih dari dua pekan. Hal itu menyusul kondisi fisiknya yang telah rusak dan mengeluarkan bau sangat menyengat. Di beberapa bagian tubuh wanita yang diperkirakan berusia 25 – 30 tahun itu bahkan telah dipenuhi belatung.

“Korban ditemukan kemarin (Sabtu, 13/2) sekitar pukul 16.30 WIB. Namun demikian proses evakuasi tidak bisa langsung dilakukan karena cuaca yang sangat dingin dan berkabut, bisa membahayakan. Baru pada Minggu paginya bisa dibawa turun oleh tim SAR,” ungkapnya ketika ditemui seusai evakuasi, mewakili Kapolres Karanganyar, AKBP Edi Suroso.

Menurut Kapolsek, mayat korban langsung dikirim ke Laboratorium Forensik (Labfor) UNS guna dilakukan proses otopsi. Hal itu untuk memastikan penyebab kematian korban. Terkait ciri-ciri, Joko mengatakan korban memiliki rambut pendek sebahu dan mengenakan bawahan rok hijau kotak-kotak.

Pada bagian lain, Kepala Desa (Kades) Anggras Manis Kecamatan Jenawi, Jayadi, menyebutkan jalur pendakian Gunung Lawu melalui Cetho memang relatif jarang dipakai. Hal itu mengingat keberadaan rute dan medan yang cukup berat dengan kemiringan 45 derajat. Penduduk lokal, ujarnya, juga hanya pada waktu-waktu tertentu saja melintas di jalur tersebut guna mencari kayu dan kebutuhan lainnya.

try

lowongan pekerjaan
ADMINISTRASI & KEUANGAN BISNIS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Perempuan Melawan Pelecehan Seksual

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (16/01/2018). Esai ini karya Evy Sofia, alumnus Magister Sains Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah evysofia2008@gmail.com.  Solopos.com, SOLO—Empathy is seeing with the eyes of another, listening with the ears of another,…