Rabu, 10 Maret 2010 22:10 WIB Karanganyar Share :

Polisi tangkap pembuang bayi di Kerjo

Karanganyar (Espos)–Kasus pembuangan bayi di Dukuh Tromoyo Desa Tawangsari, Kerjo, Selasa (9/3) pagi, akhirnya berhasil diungkap jajaran Kepolisian Karanganyar. Pelaku adalah ibu kandung korban berinisial Mr, 25, warga RT 01/RW I di dukuh setempat.

Informasi yang dihimpun Espos menyebutkan, setelah ditangkap tersangka dirawat di RSUD Kartini Karanganyar. Hal itu menyusul kondisi kesehatan Mr yang belum sepenuhnya pulih akibat proses persalinan yang tidak tuntas. Polisi juga masih menunggu membaiknya keadaan eks tenaga kerja wanita (TKW) di Hongkong itu untuk melakukan proses pemeriksaan lebih lanjut.

“Sebagai informasi awal, tersangka sudah mengakui perbuatannya. Dia mengatakan hal itu didorong rasa malu karena bayinya merupakan hasil hubungan gelap dengan seseorang ketika bekerja sebagai TKW di Hongkong. Mr sendiri sudah bersuami dan punya satu orang anak,” ungkap Kasatreskrim Polres Karanganyar, AKP Djoko Satriyo U, mewakili Kapolres AKBP Edi Suroso, ditemui wartawan, Rabu (10/3).

Djoko memaparkan, terbongkarnya kasus itu setelah polisi mencurigai orang yang memadamkan lampu penerangan jalan di sekitar tempat kejadian perkara (TKP) penemuan bayi. Menurutnya, dari keterangan warga diketahui lampu itu dipadamkan sekitar pukul 03.30 WIB. Padahal pada hari-hari biasa, kata dia, lampu yang sama dimatikan sekitar pukul 06.00 WIB saat hari sudah terang.

“Berdasarkan penuturan pelaku, kronologis kejadiannya adalah pelaku merasa ingin melahirkan antara hari Senin sampai Selasa (8-9/3). Seketika itu dia ke kamar mandi, tidak ada satu orang pun yang membantu prosesnya. Setelah lahir, bayi disiram hingga mengakibatkan kematiannya dan kemudian membuangnya di selokan di lingkungan Dukuh Tromoyo,” sambungnya.

Masih menurut Kasatreskrim, saat dibuang bayi Mr dalam keadaan telanjang dan dibungkus tas plastik warna hitam. Tali pusar bocah malang tersebut juga belum putus. Mengenai penyebab kematian, ujarnya, sesuai hasil otopsi diketahui bayi tidak bisa bernapas karena paru-parunya terisi air.

try

lowongan pekerjaan
PT.SUMBER BARU LAND, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…