Jumat, 12 Februari 2010 11:49 WIB Internasional Share :

Gedung Putih ragukan Ahmadinejad soal program nuklir


Washington–
Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad mengklaim negaranya mampu melakukan pengayaan uranium hingga level 80 persen lebih. Hal itu disampaikan Ahmadinejad dalam pidatonya memperingati 31 tahun revolusi Islam di Teheran, Iran.

Namun Gedung Putih meragukan kebenaran Ahmadinejad. Dikatakan juru bicara Gedung Putih Robert Gibbs, Ahmadinejad telah membuat serangkaian statemen yang berdasarkan politik, bukan kenyataan.

“Program nuklir Iran telah mengalami serangkaian masalah sepanjang tahun. Jujur saja, apa yang dikatakan Ahmadinejad…. dia mengatakan banyak hal dan banyak dari itu yang ternyata tidak benar,” cetus Gibbs seperti dikutip Reuters, Jumat (12/2).

“Kami tidak yakin mereka memiliki kemampuan untuk memperkaya (uranium) hingga ke level yang mereka katakan sedang dilakukan saat ini,” tandas Gibbs.

Presiden Ahmadinejad sebelumnya telah mengumumkan dimulainya proses pengayaan uranium hingga level 20 persen. Pengumuman ini sontak menuai kecaman dari AS dan sekutu.

Presiden AS Barack Obama bahkan mengancam akan mengisolasi Iran dengan serangkaian sanksi baru jika negeri itu terus mengarah ke pengembangan senjata nuklir.

AS dan Eropa mengkhawatirkan Iran diam-diam berupaya mengembangkan senjata nuklir lewat program nuklir yang dijalankannya. Namun pemerintah Iran bersikeras bahwa program nuklirnya semata-mata untuk tujuan damai, yakni sebagai pembangkit energi untuk kepentingan sipil.

dtc/isw

LOWONGAN PEKERJAAN
PT. SEMBADA AGUNG PRATAMA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Hantu Komunisme Masih Menakutkan Anda?

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (4/12/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah eljeha@gmail.com. Solopos.com, SOLO–”Communism? Nyet… nyet… nyet…[Komunisme? Tidak… tidak… tidak…].” Begitulah komentar orang Rusia…