Ingin jadi pilot, itu jawaban sebagian anak saat ditanya tentang cita-citanya. (Internet)
Minggu, 31 Januari 2010 19:48 WIB Hukum Share :

Buron 5 tahun, pembobol SMA 8 dibekuk

Solo (Espos)–Setelah buron selama lima tahun, seorang pelaku pencurian di SMA Negeri 8 Solo, Suyanto alias Bravo, 40, warga Rejosari RT 01/RW VII Purwodiningratan, Jebres dibekuk aparat Poltabes Solo, pekan lalu.

Tersangka bersama tiga pelaku lainnya membawa kabur 20 unit central processing unit (CPU) dari SMA tersebut. Tiga pelaku lainnya yaitu Aw, Sd dan Gd saat ini masih diburu polisi.

Informasi yang dihimpun Espos di Mapoltabes Solo, Minggu (31/1), menyebutkan, kasus pencurian itu terjadi sekitar tahun 2005 lalu. Ketika itu, tersangka yang awalnya berkenalan dengan para pelaku lainnya sata berjudi menyewa sebuah mobil Carry senilai Rp 200.000. Setelah mendapatkan mobil itu, mereka mendatangi SMA tersebut yang berada di daerah Mojosongo, Jebres.

Melalui belakang sekolah, pelaku memanjat tembok sekolah. Tersangka berperan menjaga situasi dari luar sekolah. Tiga pelaku lainnya masuk, memanjat pagar dan masuk sekolah. Dengan menggunakan peralatan berupa obeng dan linggis pelaku membobol sekolah itu dengan cara merusak jendela.

Di tempat itu, sebanyak 20 unit CPU yang ada digondol dan dimasukkan ke dalam mobil.

“Saya bertugas di luar untuk berjaga situasi saja, yang lainnya masuk melalui pagar belakang dan merusak jendela,” ungkap Suyanto saat diperiksa polisi.

Barang-barang hasil curian itu kemudian dibawa ke luar kota untuk dijual. Sebagian besar, CPU itu dijaual di daerah Semarang.

dni

lowongan pekerjaan
Marketing dan Surveyor, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…