Selasa, 26 Januari 2010 14:47 WIB News Share :

Penanganan kasus mentok, 25 Perwakilan SPSB curhat ke Kapolri

Jakarta--Sekitar 25 perwakilan dari serikat pekerja dan serikat buruh (SPSB) menyampaikan keluhannya kepada Kapolri. Pada pertemuan yang di fasilitasi oleh Kementrian Tenaga Kerja dan Transmigrasi ini mereka mengungkapkan berbagai persoalan yang dihadapi.

“Hampir pengurus serikat pekerja BUMN selalu di-PHK. Kalau dilaporkan ke polisi selalu mentok, dikatakan tidak cukup bukti,” ujar perwakilan Komite Solidaritas Nasional Kementrian  BUMN Gatot Darjito, di Kantor Menakertrans Jl Jenderal Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Selasa (26/1).

Selain masalah tersebut juga ada masalah terkait intervensi polisi dalam perundingan hubungan industrial. Bahkan setiap ada masalah antara perusahaan dengan buruh, selalu buruh yang dipersalahkan.

“Tindakan kriminal yang dilakukan perusahaan polisi tidak merespons dengan baik. Kita yang melaporkan justru diintimidasi,” keluh Lukman Hakim,  perwakilan dari Front Perjuangan Buruh Indonesia.

Pada kesempatan tersebut, perwakilan buruh juga mengkritik pengetahuan polisi tentang Undang-undang Perburuhan.

“Kasus terakhir saat serikat pekerja Indosiar melaporkan PHK ke Polres Jakarta Barat ditolak. Alasannya tidak paham mengenai Undang-undang Ketenagakerjaan,” terang perwakilan dari Aliansi Jurnalistik Indonesia.

Menanggapi semua permasalahan tersebut Kapolri berjanji akan menindaklanjutinya.

“Ini kami rekam tidak sekadar sebagai catatan tapi kami akan tindaklanjuti,” jelas Kapolri Jenderal Polisi Bambang Hendarso Danuri.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
PT. JATIM BROMO STEEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…