Rabu, 20 Januari 2010 14:47 WIB News Share :

Lemah, Herman sarens dirawat di RS Mitra Kemayoran


Jakarta–
Brigjen TNI (Purn) Herman Sarens Sudiro, yang diduga menguasai aset TNI secara ilegal, kini dirawat di Rumah Sakit Mitra Kemayoran, sehingga belum bisa dihadirkan ke pengadilan untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Juru bicara TNI Marsekal Sagom Tamboen di Jakarta, Rabu mengatakan, setelah pemeriksaan kesehatan oleh tim medis TNI pada Selasa (19/1), yang bersangkutan langsung dibawa ke rumah sakit karena kondisi kesehatannya yang kurang baik.

“Menurut tim dokter, beliau kesehatannya belum memungkinkan untuk menjalani persidangan. Jadi, semalam langsung dibawa ke rumah sakit,” katanya.

Pada kesempatan terpisah, Komandan Pusat Polisi Militer Angkatan Darat Mayjen TNI Subagdja Djiwapraja ketika dikonfirmasi mengatakan, karena usianya yang telah lanjut Herman Sarens mengidap beberapa penyakit antara lain jantung.

“Karenannya, agar dapat menghadiri persidangan dengan prima beliau dirawat dulu di rumah sakit,” ungkapnya.

Selama dirawat di rumah sakit Mitra Kemayoran, Herman dijaga oleh beberapa personel Pomdam Jaya.

“Pihak keluarga tidak mau diganggu, dan tidak memperbolehkan siapa pun yang tidak berkepentingan untuk menjenguk. Wartawan juga dilarang,” kata Subagja.

Brigjen TNI (pur) Herman Sarens terakhir menjabat sebagai Komandan Korps Markas Hankam/ABRI. Semasa aktif tersebut, Herman diduga melakukan penyalahgunaan wewenang.

Kasus hukum yang menimpa Herman Sarens berawal dari kepemilikan tanah seluas 29.085 meter persegi di Jalan Warung Buncit Raya No 301 Jaksel, yang merupakan lahan yang terdaftar sebagai Inventaris Kekayaan Negara yang pengelolaannya diserahkan pada TNI.

Terkait itu, yang bersangkutan telah beberapa kali dipanggil Oditurat Militer Tinggi (Odmilti) II Jakarta untuk hadir dalam persidangan Pengadilan Militer Tinggi (Dilmilti) II Jakarta.

Namun, hingga pemanggilan ketiga pada 5 Maret 2009 yang bersangkutan selalu menghilang tanpa keterangan resmi. Herman Sarens akhirnya dipanggil paksa Odmilti II pada 18 Januari 2010.

ant/isw

lowongan pekerjaan
SOCIAL KITCHEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…