Selasa, 19 Januari 2010 13:20 WIB Ekonomi Share :

Hatta
Pemerintah serius negosiasi ulang AC-FTA

Jakarta–Menko Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan bahwa pemerintah melaksanakan negoisasi ulang perjanjian perdagangan bebas ASEAN-China(ACFTA) secara maksimal untuk melindungi industri dalam negeri.

“Pembicaraan ulang terhadap 228 pos tarif mulai dilakukan,” kata Hatta usai rapat koordinasi terbatas membahas ASEAN-China (ACFTA), di Gedung Kantor Menko Perekonomian Jalan Lapangan Banteng Jakarta, Selasa (19/1).

Pemerintah membantah jika negoisasi ulang terhadap tidak dilakukan dengan serius.

Menurut Hatta, semua proses negoisasi ulang berjalan baik. Tim penanggulangan yang dibentuk bekerjasama maksimal melakukan perlindungan terhadap industri dalam negeri.

Menurut dia, proses negoisasi ulang  tetap dipimpin Menteri Perdagangan dengan didukung oleh Departemen Perindustrian, Departemen Luar Negeri serta instansi terkait lainnya. Sehingga tidak perlu dilakukan penggantian ketua tim yang kini diketuai oleh Mendag.

“Mendag itu kan tidak bekerja sendiri tapi dibantu dengan lainnya,” katanya.

Menanggapi keterangan Sekjen ASEAN Surin Pitshuwan yang menyatakan, Pemerintah Indonesia hanya menyampaikan sejumlah kendala, dan belum ada surat pengajuan negoisasi ulang, Hatta membantah soal itu.

Menurut dia, berbagai tindakan telah dilakukan untuk melindungi industri domestik seperti  pengetatan terhadap arus barang yang masuk dari pelabuhan. Juga ada early warning system, jika terjadi lonjakan-lonjakan barang impor yang masuk.

Sementara penggunaan standar produk seperti penggunaan label berbahasa indonesia, juga akan terus diterapkan.
“Kita sudah meminta untuk bea cukai mengetatkan pengawasanya,” katanya.

Pemerintah juga minta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) memantau kualitas produk  yang masuk sehingga tidak merugikan konsumen.

Menurut Hatta, langkah terpenting yang harus dilakukan adalah meningkatkan daya saing industri lokal sehingga pembenahan terhadap infrastruktur terus dilakukan.

“Begitu pula masalah penyediaan energi, hambatan-hambatan yang dirasakan industri  akan kita bereskan dalam 100 hari ini,” katanya.

ant/fid

lowongan pekerjaan
BPR BINSANI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pelayanan Medis Olahraga

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (18/10/2017). Esai ini karya Rumi Iqbal Doewes, dosen di Program Studi Kepelatihan Olahraga Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah king.doewes@staff.uns.ac.id. Solopos.com, SOLO–Pencinta sepak bola Indonesia pantas berduka….