Sabtu, 9 Januari 2010 17:55 WIB News Share :

Mahfud siap beberkan data mafia hukum ke Satgas

Pontianak– Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD mengaku siap memberikan data mengenai dugaan adanya pemerasan di lingkungan penegak hukum kepada Satuan Petugas Pemberantasan Mafia Hukum.

Menurut Mahfud MD saat menjadi pembicara di Forum Rektor Indonesia di Pontianak, Sabtu, sejak MK menyiarkan rekaman pembicaraan Anggodo Widjojo, ia banyak mendapat laporan warga yang mengaku diperas KPK.

“Banyak punya data, pelapornya punya tanda bukti, tanggal sampai tempatnya,” kata Mahfud MD.

Ada yang mengaku harus menyetor uang Rp20 miliar biar tidak ditangkap. Tapi karena tidak punya sebanyak itu, uang tetap diserahkan semampunya. “Tetap juga ditangkap. Malahan kalau ingin membongkar masalah itu, ia diancam dengan tuduhan upaya penyuapan,” katanya.

Namun, lanjut dia, uang tersebut tidak ada yang diserahkan langsung ke komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Kalau ada bukti komisioner melakukan itu, saya akan berupaya maksimal mungkin untuk mengungkap jika benar,” kata Mahfud MD.

Ia menambahkan, modus serupa juga terjadi di MK. “Ada yang lapor telah menyetor ke istri Ketua MK. Setelah dicek, nama rekening yang dituju bukan nama istri saya,” kata dia.

Mahfud melanjutkan, banyak karyawan di bawah yang mengatasnamakan pejabat tetapi untuk memeras.

Ia juga siap menyerahkan data-data tersebut sewaktu-waktu ke Satgas Pemberantasan Mafia Hukum.

Sementara Sekretaris Satgas Pemberantasan Mafia Hukum Denny Indrayana mengatakan semua pengaduan akan diterima. “Termasuk dari MK,” kata Denny Indrayana.

Ia menambahkan, Satgas akan memilih laporan yang dianggap kuat serta dapat menunjukkan pesan yang kuat mengenai pemberantasan mafia hukum.

ant/isw

lowongan pekerjaan
, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…