Sabtu, 19 Desember 2009 19:50 WIB News,Ekonomi Share :

Kosong 7 bulan, SBY dinilai lambat tetapkan BI-1


Jakarta-
-Kursi Gubernur Bank Indonesia (BI) kurang lebih selama 7 bulan ini masih kosong. Hal itu dikarenakan Presiden belum menemukan figur yang tepat untuk menjabat kursi BI-1 tersebut.

Demikian dikatakan oleh Ketua Badan Anggaran sekaligus Anggota Komisi XI DPR-RI Harry Azhar Aziz usai menjadi pembicara dalam acara sosialisasi UU No 42 tentang Pajak Pertambahan Nilai (PPn) di Hotel Mercure, Ancol, Jakarta, Sabtu (19/12).

“Saya kira presiden belum menemukan figur yang tepat, karena saat ini tidak ada hal yang mengganggu presiden dalam memilih calon gubernur BI, padahal sudah selama 7 bulan lebih kursi BI-1 masih kosong,” ujar Harry.

Ia mengatakan, masalah pemilihan Gubernur BI ini sebenarnya lebih kepada institusional program. “Yang jadi masalah yakni belum settle-nya Undang-undang BI karena tidak tegas menyatakan mengenai kekosongan Gubernur sampai kapan waktunya dan ini seolah-olah bertele-tele,” tuturnya.

Harry menegaskan pentingnya Presiden segera memilih Gubernur BI supaya memiliki ikon dalam menentukan kebijakan moneter. “Dan ini sifatnya mendesak,” ungkapnya.

Untuk diketahui DPR-RI melalui komisi XI telah mengajukan surat resmi kepada Presiden RI untuk segera menentukan calon Gubernur BI untuk segera dilakukan uji kelayakan dan kepatutan atau fit and proper test oleh DPR. Harry menambahkan siapapun calonnya baik dari internal BI maupun eksternal atau orang diluar institusi BI tidak menjadi masalah.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
PT. Monang' Sianipar Abadi ( MSA KARGO ), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…