Kamis, 10 Desember 2009 10:55 WIB Internasional Share :

Klan Ampatuan bantai lebih 250 orang dengan gergaji mesin dan dikubur hidup-hidup


Manila–
Pembantaian 57 warga sipil dan wartawan di Manguindanao, Filipina, oleh klan Ampatuan 23 November lalu, bukanlah kali pertama. Selama 8 tahun memerintah, kaum ‘ningrat’ di Filipina Selatan itu telah melakukan pembantaian politik dengan lebih dari 250 orang korban.

Dugaan menggemparkan itu disampaikan oleh Kepala HAM Nasional Filipina sebagai otoritas sah yang menuntut pemimpin Klan Ampatuan dengan dugaan pemberontakan. Seperti dilansir AFP, Rabu (9/12), klan Ampatuan juga pernah melakukan pembunuhan dengan gergaji mesin dengan korban dikubur hidup-hidup.

Polisi Filipina mengatakan, pihaknya telah menetapkan sedikitnya 161 tersangka, termasuk tentara dan polisi jahat yang loyal terhadap klan Ampatuan. Mereka terlibat dalam pembantaian politik yang menewaskan 57 warga sipil 23 November lalu.

Komisioner HAM Leila de Lima mengatakan Ampatuan telah membunuh lebih dari 200 orang selama 8 tahun pemerintahan brutalnya. Pemerintahan Gloria Arroyo mengabaikan hal itu karena Ampatuan adalah sekutu penting bagi Arroyo. Ampatuan ikut membantu memenangkan Arroyo saat Pemilu.

“Setiap orang sudah mengetahui (soal pembunuhan), tetapi mereka mentolerirnya,” kata Leila.

“Itulah mengapa kami ingin akuntabilitas sekarang. Tahun-tahun toleransi dan pengabaian selesai,” tegasnya.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
Bengkel Bubut, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…