Rabu, 9 Desember 2009 09:41 WIB Karanganyar Share :

Di serang hama, Petani duku di Plosorejo desak peremajaan bibit


Karanganyar (Espos)-
-Petani duku di Dukuh/Desa Plosorejo Kecamatan Matesih, mendesak peremajaan bibit tanaman buah itu di wilayah setempat. Hal itu menyusul banyaknya pohon yang mati akibat berusia sangat tua dan terserang hama penyakit.

Informasi yang dihimpun Espos di menyebutkan, saat ini banyak pohon duku di lingkungan Plosorejo serta di dukuh/desa lain di sekitarnya yang telah berusia ratusan tahun.

Meski sebagian tetap produktif dan menghasilkan buah berlimpah ketika berlangsungnya musim duku, tidak sedikit pula di antaranya yang terserang hama penyakit hingga mengakibatkan kematian pohon, sehingga sangat merugikan petani pemilik.

“Saya punya dua buah pohon yang dulu cukup subur dan buahnya banyak. Namun sekarang kedua-duanya hampir mati karena terserang penyakit dan kami tidak tahu cara menanganinya,” ungkap salah seorang petani di RT 02/RW II, Pardi Widodo, ditemui di pekarangannya, Selasa (8/12).

Dia mengemukakan, setelah terserang penyakit, daun dua pohon duku tersebut berguguran dan ranting serta dahan dan batangnya menjadi kering.

Petani lain, Atmo Padi, 55, menyatakan sebagian besar pohon duku di Plosorejo dan sekitarnya memang telah berusia tua. Jika tidak dilakukan peremajaan, ujarnya, dikhawatirkan tanaman itu lama-kelamaan akan punah.

Terlebih dengan adanya serangan hama dan penyakit yang sejauh ini telah mengakibatkan matinya sejumlah pohon. Terkait upaya perbaruan bibit secara mandiri oleh petani, dia mengatakan hasilnya tidak cukup optimal.

try

lowongan pekerjaan
Bengkel Bubut, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…