Jumat, 4 Desember 2009 14:30 WIB News,Ekonomi Share :

Krisis gula hantui Indonesia pada 2010

Jakarta–Krisis gula diperkirakan akan menghantui Indonesia pada bulan kedua tahun depan. Krisis ini ditengarai minimnya stok gula yang tersisa paska musim giling tahun ini selesai.

Ketua Asosiasi Pedagang Gula dan Terigu Indonesia (Apegti) Natsir Mansyur menuturkan, stok akhir hanya sekitar 500.000. Sedangkan, stok gula untuk mencukupi kebutuhan hingga musim giling berikutnya minimal satu juta ton.

“Dengan asumsi konsumsi gula per bulan yang sebanyak 200-250 ribu ton, stok sebanyak itu hanya bertahan hingga Januari 2010,” ujar Natsir di Jakarta, Jumat (4/12) seperti dikutip dari VIVAnews.

Natsir menambahkan, krisis akan terasa tepat saat masyarakat etnis Tionghoa sedang merayakan hari raya imlek. Asumsi tersebut juga didasarkan pada kenyataan bahwa Indonesia akan sulit mengimpor gula konsumsi.

Begitupun dengan program pembangunan pabrik gula, menurutnya, tidak akan banyak membantu menyelamatkan Indonesia dari krisis gula. Sebab, pembangunan pabrik baru akan memakan waktu lebih dari tiga tahun.

“Belum lagi dengan suku bunga tinggi. Seharusnya, distribusi gula dibenahi dulu. Kalau kita sudah mantap dengan distribusi, baru enam tahun lagi bangun pabrik baru,” kata Natsir.

Sementara itu, rata-rata konsumsi gula penduduk Indonesia diperkirakan mencapai 12,5 kilogram per tahun.

isw

lowongan pekerjaan
Bengkel Bubut, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…