Jumat, 4 Desember 2009 18:57 WIB Sukoharjo Share :

Diperas oknum wartawan, SD penerima DAK resah


Sukoharjo (Espos)–
Sejumlah kepala sekolah dasar (SD) penerima dana alokasi khusus (DAK) merasa resah lantaran mereka menjadi sasaran pemerasan oknum wartawan.

Keresahan itu salah satunya dirasakan Kepala SDN Jetis IV, Endang Sulistiyowati ketika dijumpai wartawan di ruang kerjanya, Kamis (3/12). Kali pertama bertemu wartawan Kamis itu, Endang langsung menolak untuk diwawancara dengan alasan tak punya dana untuk biaya peliputan. Diberi pengertian bahwa untuk peliputan tak ada dana, barulah Endang bisa memahami.

“Hari-hari ini saya memang merasa waswas dengan wartawan yang setiap hari selalu datang ke sekolah kami. Keresahan ini saya kira tidak hanya saya rasakan namun juga teman-teman lain,” jelasnya.

Endang mengatakan, para oknum wartawan yang datang ke sekolahnya selalu meminta uang. Oleh sebab itulah sekolah yang didatangi oknum wartawan hanyalah sekolah penerima DAK atau dengan kata lain memang bukan semua sekolah.

“Satu pekan ini saja, setiap hari sekolah kami selalu kedatangan wartawan namun entah dari media apa. Tiap kali datang, mereka selalu meminta uang dengan alasan biaya pemberitaan sekolah penerima DAK. Uang yang mereka minta untuk satu kali peliputan senilai Rp 300.000,” jelasnya.

Para oknum wartawan yang datang ke sekolah, menurut Endang, biasanya selalu bergerombol dan kebanyakan laki-laki. “Biasanya lebih dari tiga, dan badan mereka rata-rata besar. Ketika mereka langsung mengerti ketika saya tolak sih tidak masalah. Tapi biasanya kalau tetap nekat, saya minta bantuan guru laki-laki,” jelasnya.

Terkait pemerasan yang dilakukan oknum wartawan, Endang mengaku, banyak dari rekannya yang menjadi korban. “Banyak dari teman-teman saya yang sudah jadi korban. Mereka biasanya menyerahkan uang karena takut dan kedua tertipu setelah oknum wartawan itu bisa menunjukkan daftar Kepsek yang sudah menyerahkan uang dan dilengkapi tanda tangan, meski sebenarnya daftar itu palsu,” terang dia.

aps

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…