Rabu, 2 Desember 2009 11:03 WIB News Share :

Tumpak
35 persen APBN berpotensi korupsi

Jakarta–KPK menilai ada potensi korupsi 35 persen dalam APBN 2010. Potensi korupsi ini ada pada proses pengadaan barang dan jasa.

“Jika proses pengadaan barang dan jasa tidak dicermati, ada potensi korupsi sebesar 35 persen,” kata Ketua KPK Tumpak Hatorangan Pangabean dalam sambutan Konferensi Nasional Pemberantasan Korupsi di Balai Kartini, Jl Gatot Subroto, Jakarta, Rabu (2/12).

Tumpak menjelaskan, dalam APBN 2010, negara menyiapkan anggaran Rp 327 triliun untuk belanja negara. Di dalamnya terdapat belanja modal Rp 76,8 triliun dan belanja barang Rp 99,7 triliun.

Menurut Tumpak, KPK sejauh ini sudah menangani 50 perkara terkait pengadaan barang dan jasa. “Kerugian negara yang ditimbulkan 35 persen dari nilai proyek,” kata Tumpak.

Sementara masyarakat juga banyak memberikan laporan kepada KPK. Sampai November 2009, KPK menerima 2.100 pengaduan dugaan korupsi yang terkait dengan proses pengadaan barang dan jasa.

“Jika kita membandingkan, pada APBN 2010 juga ada potensi korupsi 35 persen dari total anggaran,” pungkasnya.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
Juara Karakter Indonesia, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…