Senin, 30 November 2009 13:05 WIB Internasional Share :

Arwah korban pembantaian di Filipina hantui pelaku


Manila–
Sebanyak 57 orang tewas dalam pembantaian di Maguindanao, Filipina selatan 23 November lalu. Arwah para korban tampaknya menghantui Andal Ampatuan Jr, tersangka utama pembantaian massal yang mengguncang Filipina itu.

Seorang pejabat di Biro Investigasi Nasional (NBI) mengungkapkan, Ampatuan terlihat gelisah dan nyaris tak bisa tidur. Pria itu saat ini masih ditahan di markas besar NBI di Manila.

Menurut Ricardo Diaz, kepala Unit Antiterorisme NBI yang menangani kasus pembantaian tersebut, Ampatuan telah mengaku padanya bahwa dia takut pada hantu-hantu yang mendatanginya di sel penjara.

“Dia bilang dia takut pada hantu. Dia lebih suka tidur di luar selnya dan lebih sering berada di dekat area pengunjung. Dia mencoba tidur di atas bangku dengan tubuh ditutupi selimut,” kata Diaz seperti dilansir Saudigazette.com, Senin (30/11).

NBI sebelumnya telah menemukan sisa-sisa Rivotril, pil tidur dalam sampel urine Ampatuan yang mengaku menggunakan obat tersebut.

Dikatakan Diaz, Ampatuan juga khawatir bahwa seseorang akan membunuhnya dalam sel. “Dia bilang ada ancaman pada hidupnya,” tutur Diaz.

Ditegaskan Diaz, penjara di NBI dijaga ketat serta dilengkapi dengan kawat listrik yang memisahkan fasilitas penjara dari area pengunjung. “Dia tak bisa melarikan diri. Selain kawat listrik, ada banyak penjaga,” tandas Diaz.

Diimbuhkan Diaz, Ampatuan memiliki tim pengacara yang tinggal dengannya di dalam fasilitas penjara. “Mereka bekerja 24 jam secara bergiliran. Namun para pengacara hanya berada di area pengunjung,” pungkas Diaz.

Pembantaian massal di Filipina selatan itu diduga dipicu persaingan politik terkait pemilihan gubernur.

dtc/isw

lowongan kerja
lowongan kerja PT. BPR SURYAMAS, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

rabu 31 mei

Kolom

GAGASAN
Ramadan di Bumi Pancasila

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (7/6/2017). Esai ini karya M. Zainal Anwar, dosen di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah zainalanwar@gmail.com Solopos.com, SOLO–Di bawah ideologi Pancasila, menjalani puasa Ramadan di Indonesia menyajikan kemewahan luar…