Senin, 23 November 2009 13:58 WIB News Share :

Mantan Dirut PLN Jatim diancam hukuman pidana seumur hidup

Jakarta–Mantan Direktur PLN area Jawa Bali Hariadi Sadono terancama pidana seumur hidup. Ia didakwa bersalah melakukan tindak pidana korupsi dalam proyek pengadaan outsourcing pengelolaan manajemen pelanggan (Customer Management System).

“Terdakwa telah memperkaya diri sendiri dan orang lain,” kata jaksa penuntut umum dari KPK, Katarina Mulyana, di Pengadilan Tipikor, Jl HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (23/11).

Hariadi dijerat dengan pasal 2 ayat 1 UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan pasal 20 tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP. Ancaman pidana dalam pasal tersebut adalah seumur hidup dengan denda maksimal Rp 1 miliar.

Dalam penjelasan jaksa, Hariadi telah menyalahgunakan wewenangnya selama menjabat general manager PLN distribusi Jawa Timur dengan memperkaya diri sendiri sebesar Rp 5,2 miliar. Duit tersebut dikumpulkan selama kurun waktu 2005-2007.

“Memperkaya terdakwa sebesar Rp 150 juta per bulan selama kurun waktu Maret 2005-Desember 2007,” tambahnya.

Selain itu, ada dua rekanan PLN yang ikut didakwa secara bersama-sama karena menikmati uang hasil korupsi. Mereka adalah komisaris PT Artelindo Karya Mandiri Saleh Abdul Malik, Pemilik PT Arthi Duta Aneka Usah, Arthur Palupessy masing-masing sebesar Rp 130 miliar dan Rp 39 miliar.

Atas dakwaan tersebut, Hariadi mengaku keberatan. Ia akan mengajukan eksepsi pada Senin 30 November mendatang. “Saya akan mengajukan keberatan bersama pengacara saya,” kata Hariadi yang didukung para pegawainya.

dtc/isw

lowongan kerja, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

rabu 31 mei

Kolom

GAGASAN
Kasus Klaten Mengingat Pejabat Pengingkar Amanat

Gagasan Solopos ini telah terbit di HU Solopos Edisi Rabu (4/1/2017). Buah gagasan Muhammad Milkhan, pengurus cabang Gerakan Pemuda Ansor Kabupaten Klaten yang beralamat email di milkopolo@rocketmail.com. Solopos.com, SOLO — Predikat laknat memang pantas disematkan kepada para pejabat yang mengingkari amanat. Para pejabat…