Rabu, 18 November 2009 18:24 WIB News Share :

Tak terdaftar BPOM, Polisi sita ratusan obat kuat

Jakarta–Aparat Direktorat Narkoba Polda Metro Jaya menggerebek sebuah gudang di kawasan Ancol Barat, Jakarta Utara milik tersangka SND. Di gudang tersebut, polisi menyita ratusan ribu obat kuat khusus pria karena tidak terdaftar di Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

“Obat-obatan tersebut tidak terdaftar di BPOM dan tidak memenuhi standar yang efeknya sangat membahayakan kesehatan,” kata Direktur Narkoba Polda Metro Jaya Kombes Pol Anjan Pramuka Putra saat jumpa pers di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman, Jakarta Selatan, Rabu (18/11).

Anjan menjelaskan efek yang ditimbulkan dari mengkonsumsi barang tersebut bisa menimbulkan mual, radang hidung, dan nyeri dada. “Bahkan bisa menyebabkan kematian juga,” paparnya.

Tersangka SND ditangkap pada Selasa (13/11). Dari pria kelahiran Medan, Sumatera Utara ini, disita ratusan ribu obat kuat diantaranya 4 ribu Viagra, 48 ribu kapsul Lida, 12 ribu Africa Black Ant, 10 ribu kapsul Nangen, 8 ribu Levitra, 2 ribu butir Zhong Yau Viagra, 5 ribu kapsul Maxman, dan 20 ribu kapsul Petloss.

Dikatakan Anjan, tersangka memperoleh barang tersebut dengan cara mengimpor langsung dari China. Tersangka memasok barang tersebut setiap 2 bulan sekali.

“Dari pengakuannya baru setahun ini dia menjual obat tersebut,” jelas Anjan.

Tersangka kemudian menjual obat-obatan tersebut ke sejumlah toko obat di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi. Omset yang dihasilkan tersangka mampu mencapai Rp 260 juta per bulannya.

Sampai saat ini polisi tengah melakukan koordinasi dengan BPOM terkait temuan tersebut. Tersangka dijerat dengan UU Kesehatan No 23 Tahun 1992 Pasal 81 ayat (1) huruf c dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…