Senin, 16 November 2009 21:24 WIB Solo Share :

"Lebih baik Jokowi tidak nyalon"

Solo (Espos)–Walikota Solo Joko Widodo (Jokowi) dinilai lebih baik tidak maju lagi sebagai calon walikota dalam Pilkada 2010.
Demikian analisis dari Jaringan Masyarakat Independen Indonesia (JMII), menyikapi perkembangan politik menjelang pesta demokrasi masyarakat Solo pada April 2010 mendatang. Anggota Presidium JMII, Ahmad Walid menuturkan posisi incumbent, Jokowi sebenarnya bagaikan buah simalakama.

Karena kepopulerannya, Jokowi mempunyai banyak peluang untuk mencalonkan diri melalui berbagai jalur. Baik melalui PDIP, partai lain atau bahkan jalur independen seperti JMII. Apalagi sejumlah partai politik sudah terang-terangan memasukkan namanya dalam daftar kandidat calon. Posisi Jokowi itu, menurut Walid, bagaikan buah simalakama. Dilepas sulit, ditelan pun pahit dan beracun.

“Mengacu ajaran keutamaan yang menyebutkan pujian belum tentu membahagiakan, kritik dan memberi ingat tidak berarti mencelakakan, dapat ditawarkan untuk dipertimbangkan oleh Jokowi, yakni lebih baik dan lebih bermanfaat bagi siapa pun dan pihak manapun, apabila Jokowi tidak maju lagi sebagai calon walikota dalam Pilkada Solo 2010. Tawaran ini sama sekali tidak mengurangi hak asasi Jokowi,” terang Walid kepada Espos, Senin (16/11).

Ia memaparkan posisi walikota dan wakil walikota adalah jabatan politik. Mekanisme pemilihan secara langsung oleh rakyat mendudukkan aspirasi masyarakat sebagai faktor utama. Artinya, keinginan masyarakat yang tercermin dalam penentuan pilihannya, menjadi amanah bagi pejabat politik yang terpilih. Siapa pun yang terpilih, harus menjadi walikota atau wakil walikota bagi segenap lapisan masyarakat. Termasuk bagi warga yang tidak memilihnya.

Walid mengingatkan aspirasi semua lapisan masyarakat, baik yang memilih maupun yang tidak, harus didengar dan diperhatikan, agar tidak terjebak dalam praktik KKN. Termasuk kedekatan dalam jalur organisasi. Survei dukungan, menurutnya, perlu dilakukan untuk mengetahui aspirasi sebenarnya mayoritas masyarakat terhadap Jokowi, maju lagi atau tidak mau. Serta akan berpasangan dengan siapa dan melalui jalur yang mana.
iik

Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…