Senin, 16 November 2009 13:15 WIB News,Ekonomi Share :

Investasi pengembangan EAL butuh US$3,30 miliar

Jakarta--Pemerintah membutuhkan investasi sebesar US$3,30 miliar sampai dengan tahun 2014 untuk pengembangan Energi Arus Laut (EAL) di Kepulauan Riau.

Hal ini disampaikan Tim Kajian Staf Ahli Bappenas Bidang Tata Ruang dan Kemaritiman Rizal S.Sabirin dalam Seminar Kebijakan Pengembangan Energi Arus Laut di Kepulauan Riau di Kantor Bappenas, Jakarta, Senin (16/11).

Menurut Rizal, untuk pembangunan pembangkit energi arus laut dibutuhkan biaya investasi yang berkisar antara US$ 500 sampai dengan US$ 3 ribu per KW, sedangkan biaya produksi sekitar US$ 0,01-0,05 per KWh.

“Oleh karena itu, untuk 4 ribu KWh/kapita/tahun dengan kapasitas yang terpasang sekitar 1.100 Megawatt pada 2014, pemerintah membutuhkan investasi sebesar US$ 0,55 miliar sampai US$ 3,30 miliar,” jelas Rizal.

Rizal menambahkan untuk sasaran tahun 2025 dengan 6 ribu KWh/kapita/tahun dan kapasitas terpasang sekitar 2.400 Megawatt, pemerintah membutuhkan dana sebesar US$ 1,20 miliar-US$ 7,20 miliar hingga 2025.

Untuk sasaran ekspor sebagai 25% konsumsi Singapura diperlukan tambahan sekitar 1.500 megawatt. Sehingga investasi ekspor yang dibutuhkan sebesar US$ 0,75 miliar sampai US$ 4,50 miliar.

Rizal menjelaskan terlepas dari besaran nilai investasi dan biaya operasi, pembangkit EAL tidak terganggu oleh fluktuasi harga tradable energy di mana fluktuasinya cukup ekstrim sehingga sulit untuk mengembangkan komitmen jangka panjang terkait dengan pemanfaatan energi primer tersebut.

“Jelas dalam hal ini bahwa pengembangan energi arus laut untuk pembangkitan listrik menjadi pilihan logis untuk jangka pendek maupun jangka panjang,” ungkap Rizal.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
induktorindo, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…