ilustrasi wajan crepes: indonetwork.co.id
Kamis, 12 November 2009 13:25 WIB News,Ekonomi Share :

Menneg BUMN
PT Antam dan Pemda NTB harus kompromi

Jakarta–Pemerintah meminta PT Aneka Tambang Tbk (Antam)
untuk kembali melakukan perundingan dan negosiasi dengan
Pemda NTB sebagai pemimpin konsorsium pembelian saham
divestasi Newmont.

Hal ini disampaikan oleh Menneg BUMN Mustafa Abubakar dalam
kunjungannya di Gardu Cawang bersama petinggi PLN di,
Jakarta, Kamis (12/11).

“Saya mengimbau supaya Pemda NTB dan Antam bisa kompromi.
Tapi kita tunggu hari ini ada rapat dengan tim gabungan,
masalah itu sebenarnya sudah di posisi Menkeu,” tuturnya.

Antam sendiri secara resmi mengumumkan mundurnya BUMN
tersebut dari divestasi PT Newmont Nusa Tenggara (NNT). Antam
tidak berhasil mencapai kesepakatan dengan Pemda NTB selaku
pemimpin konsorsium pembeli saham divestasi Newmont.

Antam mengaku telah melakukan perundingan dengan Pemda NTB
selaku lead konsorsium untuk pembelian saham divestasi tahun  2006-2010 sebanyak 31%. Dalam negosiasinya, Pemda NTB menawarkan jatah Pemda NTB  sebanyak 25% (dari total jatah divestasi 31%), Antam 37,5%  dan Multicapital 37,5%.

Sementara berdasarkan kajian strategi bisnis Antam, BUMN tersebut mengajukan skema pembelian minimal 15,5% atau 50% dari keseluruhan jatah divestasi 2006-2010 yang sebanyak 31%.

Dengan tidak tercapainya kesepakatan atas usulan Antam untuk membeli minimal 15,5% saham divestasi NNT, maka setelah melakukan kajian internal Antam, maka manajemen memutuskan untuk mundur.

dtc/isw

lowongan pekerjaan
sales, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Generasi Milenial dan Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (14/11/2017). Esai ini karya Lukmono Suryo Nagoro, editor buku yang tinggal di Kota Solo. Alamat e-mail penulis adalah lukmono.sn@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Baru-baru ini lembaga think tank yang bermarkas di Tanah Abang, Jakarta, Centre for…