Sabtu, 7 November 2009 18:22 WIB Internasional Share :

Gerilyawan Abu Sayyaf diduga pelaku peledakan di gereja Filipina

Filipina– Gerilyawan meledakkan granat di sebuah gereja Katolik Roma yang dipenuhi jemaat di Filipina selatan yang bergolak, Sabtu (7/11). Hingga kini belum diketahui jumlah korban jiwa dalam peristiwa tersebut.

Jurubicara regional militer Filipina Mayor David Hontivaros kepada wartawan mengatakan sebagian gereja San Isidro Labrador itu rusak akibat ledakan granat yang terjadi  Sabtu dinihari sekitar pukul 1:00 waktu setempat. Gereja tersebut terletak di desa Talon-Talon, bagian selatan kota Zamboaga.

Tidak ada korban cedera dalam serangan granat itu, dan para ahli bom  setempat menemukan serpihan granat di tempat kejadian. Hontiveros mengatakan pihak berwenang telah menemukan sepucuk surat yang ditinggalkan oleh pelaku penyerangan yang ditujukan kepada walikota Zambonga Celso Lobregat, namun isinya tidak dibocorkan kepada wartawan.

Belum ada pihak yang menyatakan bertanggungjawab atas serangan granat itu, namun militer dan polisi Filipina menyalahkan gerilyawan Muslim di bawah Abu Sayyaf yang melancarkan pengemoban di kawasan itu.

Abu Sayyaf, yang dimasukkan dalam daftar organisasi teroris oleh Washington karena dianggap sebagai ancaman keamanan bagi Filipina berupa peledakan bom dan tembakan senjata pada dekade terakhir.

ant/isw

lowongan pekerjaan
PT. Monang' Sianipar Abadi ( MSA KARGO ), informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Karanganyar Makin Beradab

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (18/11/2017). Esai ini karya Imam Subkhan, Ketua RT 001/RW 019, Jaten, Karanganyar. Alamat e-mail penulis adalah imamsubkhan77@gmail.com.   Solopos.com, SOLO–Sepulang sekolah, anak mbarep saya, Nadhifa, yang sekarang duduk di kelas IV sekolah dasar di…